Virtual Waitress

Monday, October 5, 2009

Dr Hamidah

Dr. Hamidah, mempunyai klinik sendiri di sebuah kawasan perumahan mewah. Dia dibantu oleh tiga orang pekerja wanita, seorang sebagai penyambut tamu dan dua orang bekerja di bahagian ubat. Kliniknya agak maju dan sentiasa dikunjungi pesakit dengan berbagai penyakit yang dideritai.
Suatu malam kira-kira pukul sembilan Dr.Hamidah dikunjungi oleh seorang pesakit lelaki Cina umur akhir 30-an. Namanya Ah Kaw. Ah Kaw melangkah masuk ke bilik kerja Dr.Hamidah dengan langkah terkengkang-kengkang. Dr.Hamidah perhatikan saja Ah Kaw berjalan perlahan-perlahan dan mempersilakan Ah Kaw duduk di kerusi di hadapannya di bahagian sisi meja kerja Dr.Hamidah.
“Ada yang sakit?” Tanya Dr.Hamidah memulakan bicara.
“Ada doktor,” balas Ah Kaw perlahan sambil menahan sakit.
“Bahagian mana sakit:? Tanya Dr.Hamidah.
Ah Kaw tidak menjawab dan matanya hanya bertumpu kearah tetek Dr.Hamidah yang bersaiz 42D yang begitu menonjol di bawah tudung labuh yang dipakainya. Puting besar Dr.Hamidah juga menonjol sedikit kerana tudung & baju kurung yang dipakai Dr.Hamidah adalah jenis sutera yang melekat badan.
“Bahagian mana yang sakit?” Tanya Dr.Hamidah lagi. Dr.Hamidah sedar bahawa mata Ah Kaw sedang pandang kearah teteknya sebab itu Dr.Hamidah meninggikan suaranya semasa menanya Ah Kaw buat kali kedua. Ah Kaw terkejut lalu menjawab Dr.Hamidah dengan perasaan malu-malu.
“Eeerrrr… bahagian…errr… bahagian…..” ,
“Jadi sakit di mana?” Tanya Doktor lagi.
“Bahagian….. eeerr… bahagian… bawah saya doktor,” jawab Ah Kaw malu-malu sambil matanya merenung kearah batangnya.
“Di sini ke sakit?” Tanya Dr.Hamidah sambil menunjuk kearah batang Ah Kaw.
“Ya” jawab Ah Kaw dengan ringkas.
“Macam mana sakitnya?” soal Dr.Hamidah lebih lanjut.
“Satu jam tadi waktu saya memakai seluar, hujung penis saya tersangkut zip. Waktu saya lepaskanya hujung penis saya luka. Sakit doktor,” terang Ah Kaw.
Walaupun Dr. Hamidah berstatus Hajah, bertudung labuh dan alim, tetapi sebagai seorang doktor, Dr.Hamidah bersikap professional menjalankan tugasnya dan tetap kene menanya soalan yang berkaitan kesakitan yang dihadapi pesakitnya serta memeriksa pesakitnya, walaupun sakitnya di bahagian kemaluan, sebagai seorang doktor itulah tanggungjawabnya keatas pesakit yang datang ke kliniknya. “Baiklah, nanti saya periksa. Sila baring atas katil itu dan buka seluar kau supaya lebih selesa saya memeriksanya,” arah Dr.Hamidah.
Ah Kaw dengan gembira melondehkan seluarnya tetapi dengan hati-hati agar koneknya tidak tersepit zip. Ah Kaw dah serik dengan pengalaman yang ditempuhinya. Dr.Hamidah nampak konek Ah Kaw masih lembut tergantung di celah pahanya. Sungguhpun begitu ukurannya agak besar dan panjang. Warnanya agak hitam kecoklatan macam belut. Bahagian kulupnya memang luka tapi tidak ada darah. Mungkin darahnya telah kering.
Tanpa malu Dr.Hamidah menjalankan tugasnya lalu terpaksa memegang dan memeriksa konek Ah Kaw kerana setakat dari memandang sahaja Dr.Hamidah tidak dapat memastikan samaada lukanya serios ataupun tidak. Dr.Hamidah rasa geli di tapak tangan bila konek Ah Kaw dipegangnya walaupun Dr.Hamidah memakai sarung tangan getah. Satu batang warna hitam kenyal bergolek-golek di tapak tangan. Dr.Hamidah perhati pada luka di hujung kulup, tidak berapa besar lukanya dibahagian luar. Dr.Hamidah cuba menyelak kulup untuk melihat luka bahagian dalam. Dr.Hamidah mendapati hampir tiada kesan luka.
“Tak apa, sikit saja lukanya,” kata Dr.Hamidah meyakinkan Ah Kaw.
“Tapi sakit doktor,” jawab Ah Kaw.
“Sakit sekejap saja. Nanti saya sapu ubat,” kata Dr.Hamidah sambil mengambil sedikit kapas lalu celup dalam air bersih dan sapu pada kulit kulup yang luka.
“Kenapa tak potong saja kulup ni, taklah selalu tersepit zip,” Dr.Hamidah memberi pandangan.
“Saya takut doktor,” jawab Ah Kaw pantas.
Mungkin kerana geli bila disapu kapas, tiba-tiba konek Ah Kaw perlahan-perlahan membesar di tapak tangan Dr.Hamidah. Mula-mula Dr.Hamidah terkejut juga melihat batang Ah Kaw bergerak membesar dan memanjang. Tapi sebagai seorang doktor yang professional,Dr.Hamidah tidak boleh menunjukkan perasaannya. Sambil Dr.Hamidah gosok kapas Dr.Hamidah perhati saja konek Ah Kaw. Dr.Hamidah lihat batangnya lebih besar dan panjang dari tadi. Kepala konek yang merah licin perlahan-lahan mula muncul dari dalam muncung kulup. Makin lama konek Ah Kaw makin keras dan tegang. Seluruh kepala konek muncul keluar habis dari penutupnya. Merah licin berkilat seperti topi keledar.
“Kenapa konekkau keras?” Tanya Dr.Hamidah pada Ah Kaw.
“Saya tak tahan, geli. Kapas doktor menggelitik penis saya,” jawab Ah Kaw selamba.
“Dan lagi wajah doktor sungguh cantik. Kulit doktor halus, mulus dan licin, badan doktor sungguh harum,”
Dan yang paling mengancam ialah tetek doktor yang sangat besar. Walaupun doctor pakai tudung labuh, tutup semua bahagian dada doktor, tetapi saiz tetek doktor juga dapat dilihat, cantik,tegang dan sangat besar.” terang Ah Kaw tanpa disuruh.
Dr.Hamidah rasa seperti darah mengalir deras di mukanya. Muka Dr.Hamidah merah padam mendapat pujian Ah Kaw. Dr.Hamidah tersipu dan akhirnya baru Dr.Hamidah sedar bahawa walaupun dia bertudung labuh, tetapi kerana saiz teteknya yang sangat besar ini memang dapat dilihat dengan jelas, tambahan pula saya memakai baju kurung dan tudung labuh silk yang lekat badan. Bra Dr.Hamidah pula jenis yang nipis transparent, breast uplift dan dalam bilik aircond yang sejuk puting susu Dr.Hamidah menegang jadi tentu menonjol sedikit disebalik pakaiannya. Dan tentu saja Dr.Hamidah menyembur perfum sebelum meninggalkan rumahnya.
“Apa yang perlu saya buat doktor, saya tak boleh pakai seluar sekarang?” soal Ah Kaw pada Dr.Hamidah memancing.
Dr.Hamidah lihat konek Ah Kaw terpacak keras. Konek besar panjang berdenyut-denyut dengan kepala licin berkilat. Kira panjangnya lebih 6 inci. Tiba-tiba cipap Dr.Hamidah mengemut. Konek keras terpampang di hadapannya membuat perasaan Dr.Hamidah tidak keruan. Sungguhpun begitu Dr.Hamidah tidak boleh memperlihatkannya. Sebagai doktor dan gadis bertudung labuh yang alim Dr.Hamidah perlu menjaga imej.
“Kau lancapkan saja konek kau supaya dia lembek,” arah Dr.Hamidah dengan suara perlahan untuk tidak menunjukkan perasaannya yang tidak tenang.
“Saya boleh lancap tapi doktor kena bogel depan saya,” jawab Ah Kaw bersahaja.
Dr.Hamidah terkejut dengan permintaan Ah Kaw. “Apa kau kata?! berani kau mintak saya bogel depan kamu. Saya ni doktor kamu bukan isteri atau makwe kamu, cepat lancapkan sendiri” marah Dr.Hamidah.
“Sorry doktor, mungkin doktor terlalu mengancam jadi saya terlanjur kata “ Ah Kaw minta maaf.
Ah Kaw mula memegang koneknya melancap. Selepas 5 minit Ah Kaw masih belum pancut dan koneknya semakin keras dan tegang. Dalam masa 5 minit itu mata Dr.Hamidah tidak berkelip memerhati seorang laki melancapkan konek panjangnya betul-betul didepannya. Perasaan Dr.Hamidah semakin tidak menentu, dan Dr.Hamidah dapat rasa bahawa cipapnya mula basah. Dr.Hamidah mula resah, kerana nafsunya semakin membara dalam dirinya.
“Kenapa lama sangat belum pancut?” Tanya Dr.Hamidah.
“Melancap seorang, saya memang lama nak pancut doktor” jawab Ah Kaw.
“Kalau nak cepat doktor kene tolong saya, tolong bogel depan saya, supaya saya lagi stim” jawab Ah Kaw selamba.
Jika Dr.Hamidah tak menurut mungkin lama Ah Kaw berada dalam biliknya. Ini bilik rawatan bukan bilik tidur. Hati Dr.Hamidah tak menentu. Dr.Hamidah perlu membuat keputusan segera. Akhirnya Dr.Hamidah mengunci pintu. Dr.Hamidah terpaksa mengikut kehendak Ah Kaw lalu mebuka baju kurung dan skirt yang dipakainya.
“Sekarang kamu cepat lancap, dan lembikkan batang kamu”. Tegas Dr.Hamidah.
Hanya tudung labuh, coli dan seluar dalam yang masih tinggal. Hampir separuh daging tetek giant Dr.Hamidah kelihatan seperti hendak terkeluar dari colinya yang ketat dan walaupun memakai coli namun putting susu Dr.Hamidah yang besar tetap kelihatan disebalik coli transparentnya. Mata Ah Kaw terbeliak tengok tetek Dr.Hamidah yang begitu mengliurkan. Dr.Hamidah cepat-cepat menutupi dadanya dengan tudung labuhnya apabila mengetahui mata Ah Kaw tajam memandang teteknya. Dr.Hamidah duduk sementara Ah Kaw berdiri di hadapan Dr.Hamidah. Ah Kaw segera menggenggam batang kerasnya dan mula menggosok maju mundur. Mula-mula pelan kemudian makin laju. Lama juga dilancapkan koneknya. Kulit koneknya bergerak lancar dibatang keras. Digerakkan tangannya ke hujung dan ke pangkal. Kepala konek Dr.Hamidah lihat sekejap terbuka dan sekejap tertutup. Sekejap ada sekejap tiada. Lima minit lagi berlalu tiada tanda-tanda Ah Kaw akan pancut.
“Doktor bukalah coli dan seluar dalam doktor, baru cepat pancut,” mohon Ah Kaw.
Dr.Hamidah tidak mempedulikan permintaan Ah Kaw dan hanya berdiam diri. Kerana Dr.Hamidah tidak memenuhi permintaan, Ah Kaw berdiri lebih dekat lagi sebelah Dr.Hamidah dan kini batang Ah Kaw betul-betul di hadapan muka Dr.Hamidah. Perasaan Dr.Hamidah semakin membara dan cipapnya semakin basah dengan air mazinya yang banyak keluar. Dr.Hamidah semakin tidak dapat mengawal diri kerana dihadapannya seorang laki sedang melancap batangnya yang panjang tegang menantinya untuk
bertindak. Ah Kaw tahu bahawa Dr.Hamidah telah stim kerana pernafasaan Dr.Hamidah semakin tidak menentu. Jadi sekali lagi Ah Kaw memancing Dr.Hamidah membuka coli dan seluar dalamnya.
Kali ini tanpa berfikir panjang sekali lagi Dr.Hamidah terpaksa menurut untuk mempercepatkan Ah Kaw pancut. Dr.Hamidah terpaksa menolong Ah Kaw pancut secepat mungkin sebab Dr.Hamidah semakin tidak dapat mengawal diri akibat nafsu seksnya yang kian membara pada tahap maksimum dan Dr.Hamidah risau kalau Ah Kaw berada lama lagi dalam biliknya, kemungkinan besar Dr.Hamidah akan berlaku sumbang dengan Ah Kaw hari ini. Perlahan-lahan coli dan seluar dalam nipis warna krim Dr.Hamidah tanggal dan kini hanya tinggal tudung labuhnya sahaja yang dapat menolong menutupi tetek besarnya. Mata Ah Kaw terbeliak melihat tetek Dr.Hamidah 42D yang besar dan pejal dan cipap Dr.Hamidah yang dicukur bersih. Ini adalah pertama kali Ah Kaw melihat seorang perempuan melayu dan mempunyai teteknya begitu besar bogel depannya. Bibir cipap Dr.Hamidah basah oleh cairan licin yang keluar dari dalam rongga cipap. Bibir dalam yang sedikit terbuka warna merah muda menarik perhatian Ah Kaw. Ini merupakan hari bertuah Ah Kaw.
Gerakan tangan Ah Kaw makin laju. Dicapainya seluar dalam Dr.Hamidah dari atas meja sambil dibawa ke hidungnya. Seluar dalam Dr.Hamidah yang lembab basah berair mazi diciumnya. Gerakan tangan yang satu lagi digerakkan makin laju. Dr.Hamidah lihat konek Ah Kaw makin keras.
“Doktor buka sedikit paha doktor,” perintah Ah Kaw.
Dr.Hamidah terkejut seketika tetapi dengan patuh Dr.Hamidah menurut. Dr.Hamidah menaikkan kedua kakinya ke tempat duduk kerusi. Dr.Hamidah buka pahanya agak luas. Muara cipap Dr.Hamidah ternganga merah lembab. Ah Kaw makin laju melancapkan koneknya. Tiba-tiba Ah Kaw membongkok di depan Dr.Hamidah. Cipap Dr.Hamidah yang mekar dicium dan dijilat. Dr.Hamidah teramat geli bila lidah Ah Kaw berada di hujung kelentitnya yang licin. Dr.Hamidah tidak dapat menahannya kerana dirinya semakin khayal dalam gelora nafsunya sendiri. Lama juga Ah Kaw membelai cipap Dr.Hamidah dengan lidahnya. Ah Kaw pandai bermain cipap Dr.Hamidah dengan lidahnya, sehingga Dr.Hamidah lupa diri, lalu menikmatinya. Basah lencun permukaan cipap Dr.Hamidah dengan air liur Ah Kaw bercampur air nikmat yang meleleh keluar dari dalam cipap Dr.Hamidah.
Tiba-tiba Ah Kaw berdiri. Lancapannya makin laju. Batang konek warna hitam makin keras. Kepala konek mengembang bulat licin. “Doktor lambat lagi nak pancut, doktor tolong…..” kata Ah Kaw. “Kan..aann.. saya dah bogel habis depan you.. dan tadi you telah hisap cipap saya…, nak tolong macam mana lagi ? “ Tanya Dr.Hamidah dengan suara yang lemah kerana dirinya semakin berkhayal. “Errmm…. Doctor tolong hisapkan” minta Ah Kaw. Ah Kaw menghalakan koneknya tepat di bibir Dr.Hamidah , menunggu Dr.Hamidah menghisapnya. Ah Kaw berani bertindak begitu kerana Ah Kaw tahu bahawa Dr.Hamidah dah stim habis dan kini memang teringin sangat nak merasa batangnya. Tanpa banyak bercakap dan dengan rela Dr.Hamidah membuka sarung tangan getah yang dipakainya tadi dan memegang konek Ah Kaw lalu menjilat disekitar batangnya sebelum masukkan kedalam mulutnya dan mengulum konek Ah Kaw yang panjang dengan rakus sekali. Ah Kaw senyum melihat Dr.Hamidah mengalah lalu menghisap batangnya. Ini peluang Dr.Hamidah melepaskan geramnya kerana Dr.Hamidah sudah tidak tahan perhatikan batang Ah Kaw yang keras ini. Dr.Hamidah menghisap konek Ah Kaw seperti budak-budak hisap lollipop. Ah Kaw pula tidak melepaskan peluang keemasaan ini meramas tetek Dr.Hamidah yang besar dengan kedua tangannya yang kasar. Sesekali Ah Kaw mencubit putting susu Dr.Hamidah. Dr.Hamidah yang sibuk menghisap batang Ah Kaw melayan nafsu seksnya sendiri, membiarkan Ah Kaw bebas meramas teteknya dan mencubit putting susunya sesuka hati. Imej & perlakuan Dr.Hamidah tidak lagi seperti sebagai seorang doktor atau sorang hajah yang alim bertudung labuh. Dr.Hamidah pula tidak melayan Ah Kaw sebagai pesakitnya. Dr.Hamidah semakin ghairah dan liar menghisap batang Ah Kaw, sampai Ah Kaw kene pegang muka Dr.Hamidah untuk memperlahankan hisapannya. Dr.Hamidah yang bertudung labuh sedang menghisap batang Ah Kaw kelihatan begitu seksi sekali. Ah Kaw semakin stim apabila memerhati Dr.Hamidah yang bertudung labuh menghisap batangnya, lalu melajukan tusukkan batangnya kedalam mulut Dr.Hamidah. Rasanya Ah Kaw sudah tidak tahan dan akan pancut bila-bila masa sahaja. Badan Ah Kaw mengejang, bergetar dan kaku. Akhirnya blusss.. satu pancutan kuat keluar di hujung konek. Pancutan laju hangat menerpa ke dalam mulut Dr.Hamidah. Diikuti oleh beberapa das lagi pancutan ke tetek Dr.Hamidah. Dada dan tetek Dr.Hamidah basah lencun dengan cairan pekat putih.
Ah Kaw terduduk di lantai. Lututnya lemah. Hujung koneknya basah dan kelihatan secara perlahan konek yang tadinya keras panjang mula lembek, mengecil dan memendek. Konek Ah Kaw terkulai layu tergantung di celah pahanya. Kepala konek menghilang ke dalam penutupnya.
Dr.Hamidah raba teteknya. Cairan pekat putih yang melekat di jari Dr.Hamidah cium dan jilat. Baunya seperti bau telur putih dan rasanya lemak berkrim. Dr.Hamidah ambil kertas tisu dan bersihkan ciaran benih Ah Kaw yang menempel di dadanya.
Keadaan bilik sunyi, Dr.Hamidah dan Ah Kaw berdiam diri untuk berehat seketika, dan hanya saling memerhati kemaluaan masing-masing. Selepas itu Ah Kaw memakai semula pakaiannya. Ah Kaw nampak keberatan meninggalkan bilik rawatan Dr.Hamidah, jadi Dr.Hamidah menanya kepadanya “Ah Kaw ada apa lagi ?” Ah Kaw diam seketika dan lepas itu meminta keizinan Dr.Hamidah untuk memegang dan meramas tetek besarnya sekali lagi. Kerana Dr.Hamidah belum puas lagi jadi tanpa fikir panjang Dr.Hamidah mengizinkan permintaan Ah Kaw kerana seluruh badan Dr.Hamidah telah Ah Kaw menikmati dan tidak ada apa lagi yang nak disorok dari Ah Kaw kecuali rambutnya sahaja yang masih dilindungi dari pandangan Ah Kaw oleh tudung labuhnya.
Ah Kaw mula meramas dan menguli kedua tetek besar Dr.Hamidah dengan kasar. Selepas seminit meramas tetek Dr.Hamidah, dengan pantas dan tanpa meminta keizinan Dr.Hamidah, Ah Kaw menundukkan mukanya lalu membenamkan mulutnya ke tetek Dr.Hamidah dan menghisapnya. Dr.Hamidah yang sememangnya stim dari tadi lagi tidak membantah lalu memeluk Ah Kaw lebih rapat lagi supaya senang Ah Kaw menghisap teteknya. Ah Kaw seperti bayi kelaparan susu. Selepas beberapa minit meramas dan menghisap tetek Dr.Hamidah, Ah Kaw terus membuka pakaiannya sendiri. Dr.Hamidah yang sememangnya bogel dari tadi dengan hanya mengenekan tudung labuhnya memerhati sahaja Ah Kaw bogel depannya sekali lagi, tetapi kali Ah Kaw lebih ganas dari tadi. Saat Ah Kaw melakukannya, mata Dr.Hamidah tak lepas dari memandang senjatanya. Fikiran dan mata Dr.Hamidah hanya bertumpu kepada batang Ah Kaw. Dr.Hamidah tidak dapat mengawal diri.
Dengan tidak membuang masa Dr.Hmaidah mengarahkan Ah Kaw duduk di pinggir katil. Kali ini dengan sengaja Dr.Hamidah meraih senjata Ah Kaw lalu dikocok-kocoknya dengan pelan tapi pasti. Sementara tangan Ah Kaw dibenarkan meraba apa saja yang ada di tubuh Dr.Hamidah. Setelah kocokannya seketika Dr.Hamidah pun menunduk dan mengarahkan zakar Ah Kaw ke dalam mulut dan menelankan seberapa banyak yang mungkin kedalam mulutnya. Dengan cermat Dr.Hamidah menjilat, menghisap dan mengulum zakar ajaib Ah Kaw. Zakar 7 inci panjang terpacak gagah. Wah... hampir saja Ah Kaw terpancut. Tapi Ah Kaw berusaha untuk menahannya sebab ingin mengetahui rasanya bila Dr.Hamidah terus membelai-belai zakarnya.
Dr.Hamidah terus mengulum batang Ah Kaw dengan begitu rakus seperti wanita kehausan batang lelaki. Selepas puas Dr.Hamidah mengulum, Dr.Hamidah menyuruh Ah Kaw untuk mengubah posisi. Kini Dr.Hamidah menyuruh Ah Kaw untuk menghisap klitorisnya, sedangkan Dr.Hamidah dengan penuh semangat terus menghisap dan menjilat-jilat zakarnya. Kerana tidak tahan menghadapi kuluman dan hisapan mulut Dr.Hamidah, Ah Kaw terpaksa melepaskan air maninya buat kali kedua dan Dr.Hamidah dapat rasa sesuatu yang seperti akan meledak kedalam mulutnya. Dan benar.. "Crot.. crot.. crot.. crot.." Dengan derasnya air mani Ah Kaw tertumpah di dalam mulut Dr.Hamidah.
Kali dengan sengaja, Dr.Hamidah tidak mau melepaskan zakar Ah Kaw dari mulutnya dan telan semua air mani Ah Kaw kedalam mulutnya. Dr.Hamidah jilat dan telan semua air mani dari batang Ah Kaw. Walaupun dah pancut Ah Kaw masih belum puas kerana belum lagi memantatkan Dr.Hamidah. Selepas itu Ah Kaw dengan ganas serbu tubuh Dr.Hamidah yang sudah berbaring menantang di atas katil. Pertama Ah Kaw cium kening Dr.Hamidah, lalu turun ke bibir, di situ Ah Kaw bagi French kiss dan Dr.Hamidah balas ciuman Ah Kaw. Kemudian ke pipi, leher hingga tetek Dr.Hamidah yang amat besar dan kenyal itu. Di sana sekali lagi Ah Kaw jilat dan uli puting Dr.Hamidah yang merah kecoklatan. Dr.Hamidah pun pejam celik. Kepala Dr.Hamidah bergerak ke kanan dan ke kiri. Kemudian kepala Ah Kaw bergerak menuju pangkal paha Dr.Hamidah yang gebu. Di sana kembali Ah Kaw jilati bibir vagina merah jambu dan klitorisnya. Vagina putih gebu bersih tanpa bulu menjadi sasaran lidah Ah Kaw. Klitoris sebesar kacang warna pink Ah Kaw jilat mesra. Ah Kaw julurkan lidahnya ke dalam vagina Dr.Hamidah sambil tangan kanan Ah Kaw terus meramas-ramas tetek giant Dr.Hamidah.
Setelah beberapa minit, ternyata zakar Ah Kaw sudah berdiri tegang dan mengeras semula. Tanpa menunggu diperintah lagi, Ah Kaw arahkan zakarnya ke liang kewanitaan Dr.Hamidah. Dengan sekali tekan, masuklah zakar Ah Kaw dengan mudah kedalam lubang nikmat Dr.Hamidah. Tanpa susah payah Ah Kaw terus memacu dan menggerakkan zakarnya agar benar-benar memuaskan dirinya. Saat itu Dr.Hamidah lupa segalanya, sorang doktor, hajah yang alim, menikmati tusukkan batang Ah Kaw. Dr.Hamidah menjerit kecik ditepi telinga Ah Kaw, “Ahhh…aahh… aahh… kuat lagi…. dalam lagi… ioohh.. sedapnya… batang you” “Ohhh Ah Kaw… jolok dalam lagi… sedap… aarrgghh… aahhh… !! “ Pastinya kesempatan ini tidak boleh dilepaskan. Sementara itu Dr.Hamidah terus saja menggoyang-goyangkan pantatnya dengan lembut. Dr.Hamidah coba untuk mengimbangi serangan Ah Kaw yang bertubi-tubi.
Sekitar lima belas minit berlalu. Dan tiba-tiba saja perasaan Ah Kaw seperti melayang. Ah Kaw Dan Dr.Hamidah merasakan kenikmatan luar biasa. "Aku ingin keluar, Dok... sebaiknya di dalam atau..." Tanya Ah Kaw di tengah-tengah kenikmatan yang dirasakan. "Di dalam saja Ah Kaw ... biar nikmat..." jawab Dr.Hamidah seadanya. Rupa Dr.Hamidah pun akan mengalami orgasme. Dan benar, beberapa saat kemudian Dr.Hamidah orgasme. Kemaluan Ah Kaw seperti disembur cairan hangat dalam liang vagina Dr.Hamidah, banyak sungguh. Sementara itu sperma Ah Kaw pun dengan derasnya mengalir ke dalam liang vagina Dr.Hamidah. Dr.Hamidah pun akhirnya jatuh tertidur di atas tubuh Ah Kaw.
Selepas itu, Dr.Hamidah dan Ah Kaw berpakaian semula. Dr.Hamidah mengucapkan terima kasih pada Ah Kaw kerana telah memuaskan nafsu seksnya yang lama terbenam di dalam dirinya setelah bercerai satu tahun yang lalu. Ah Kaw senyum meninggalkan bilik rawatan Dr.Hamidah.
Dr.Hamidah mengenakan semula pakaiannya tanpa seluar dalam dan coli. Seluar dalam dan coli Dr.Hamidah telah diambil oleh Ah Kaw sebagai tanda kenangan.

gara gara blue

Setelah hampir tiga tahun aku bertugas diutara aku mohon bertukar berhampiran dengan kampong halamanku. Permohonan aku diterima kerana ada kekosongan. Buat beberapa bulan pertama aku berkerja saperti biasa tanpa ada apa-apa aktiviti, maklumlah di-tempat orang. Tiap-tiap hujung minggu aku akan pulang ke-kampong yang hanya 120km jauhnya.
Biasalah ditempat kerja seseorang itu akan mencari kawan yang sesuai. Akhirnya aku bertemu dengan seorang perkerja hospital yang pada anggapan ku boleh di-jadikan kawan, ini kerana semasa aku di-masukkan ke hospital kenalan baru ku itu kerap ingin membantu sekira-nya aku perlukan apa-apa. Persahabatan kami terjalin begitu erat sehingga-lah aku discharge seminggu kemudian.Dia mengetahui nama ku dari "Medical Shit" yang tergantung dihujung katil. Dia membahasakan nama-nya sebagai abang ngah.
Selalu juga selepas dia habis shift petang dia akan singgah kerumah ku, maklumlah aku masih bujang dan menyewa seorang diri. Ada juga dia bertanya mengapa aku tidak berkongsi dengan teman lain. Aku memberitahunya yang aku lebih selesa tinggal seorang.
Satu malam abang ngah muncul semasa aku sedang menonton b/f seorang diri. Aku perhatikan yang dia agak malu-malu dan memberitahu aku yang dia belum pernah menonton apa yang sedang aku tontoni. Akhirnya dia hilang malu dan ikut sama menonton dengan begitu asyik.
Aku di-fahamkan yang abang ngah sudah beristeri dan mempunyai tiga orang anak. Selepas dari malam itu apabila dia singgah di-rumah ku dia akan bertanya kalau-kalau ada yang baru. Aku dapat perhatikan yang dia benar-benar belum pernah menonton b/f.
Satu petang entah macam-mana aku terlepas cakap dengan menanya sama ada isterinya pernah menonton b/f atau pun tidak. Dia terdiam buat seketika sebelum menjawab yang dia tidak mempunyai vedio player. Aka memberitahu dia yang aku sedia meminjamkan vedio player aku. Dengan lurus dia memberitahu ku yang dia akan bertanya dengan isterinya sama ada dia mahu atau pun tidak.
Esok-nya selepas duty dia datang kerumah ku dan memberitahu ku yang isterinya ingin menonton. Aku kemas vedio player ku untuk dia bawa pulang bersama dengan beberapa keping tape. Malangnya aku terpaksa pergi kerumahnya kerana dia tak tahu cara memasang player tersebut.
Malam itu-lah pertama kali aku kerumah-nya. Aku perhatikan yang rumahnya agak sunyi. Aku di-beritahu yang anak-anaknya bermalam di-rumah nenek mereka. Dia hanya tinggal berdua dan memberitahu aku yang isterinya malu hendak keluar. Maklumlah kami belum pernah bertemu sebelum ini.
Setelah player aku pasang dan memberitahunya cara-cara hendak pasang tape aku minta diri untuk pulang. Belum sempat aku melangkah keluar kawanku memberitahu yang isterinya menyuruh aku minum dulu. Aku duduk semula di-kerusi set yang agak lusuh. Bila aku amati kaedaan rumahnya aku dapat rasakan yang kawan ku adalah seorang yang kurang berada.
Belum pun habis sebatang rokok isterinya yang kelihatan macam perempuan kampong dengan pakaian biasa keluar membawa minuman. Pada masa itu aku tidak merasakan apa-apa pun, maklumlah sebelum ini aku sudah biasa dengan perempuan yang agak sosial. Kawan memperkenalkan isterinya yang dipanggil Non sambil menuang air minuman untuk ku. Habis minum aku minta diri untuk pulang.
Sampai dirumah aku membayangkan kaedaan kenalanku bersama dengan isterinya menonton b/f. Entah macam mana ingatan ku untuk mengendap mereka muncul. Walaupun aku kurang mengetahui kaedaan persekitaran rumahnya aku tidak ambil pusing kerana apa yang aku tahu rumahnya agak terpencil, di-dalam kebun getah jauh dari jiran-jiran..
Aku mematikan ingin kereta dalam jarak 20 meter dari rumahnya. Aku berjalan kaki dengan begitu berhati-hati.Kaedaan dalam rumahnya hanya di-terangi cahaya t.v. Aku mencari lubang. Kebetulan rumahnya benaan papan maka senanglah aku mencari lubang untuk memudahkan aku mengendap.
Aku lihat kawan ku sedang duduk berlunjur di-atas kerusi set dengan si-isteri bersandar di-dadanya dalam kaedaan hanya berkemban. Aku dapat lihat kawan ku sedang mengentel-gentel putting tetek isterinya dan sekali sekala mencium tengkoknya yang sedang asyik menonton.
Mereka menonton dalam kaedaan begitu setia kerana sanggup menunggu hingga tamat dengan aku jenuh menunggu menantikan tindakan lanjut mereka. Tamat cerita si-isteri terus ke-bilik, kawanku pula aku perhatikan macam tak kesah saja. Aku sudah mendapat posisi yang agak selesa dengan lubang berhampiran dengan katil mereka.

"Ngah, kita main ya" aku dengar isterinya bersuara setelah kawan ku masuk.

"Ah tak payah-lah, semalam bukan kita dah main" balas kawan ku.

"Alah ngah boleh-lah" rengek isterinya sambil menarik tangan kawan ku.

"Esok saja-lah, ngah penat" balas kawan ku sambil memusingkan badan membelakangi isterinya.

Aku agak kecewa kerana tidak dapat menyaksikan apa-apa yang sepatutnya. Aku hanya dapat melihat yang isterinya sukar hendak tidur. Mengering kekiri salah ke-kanan salah. Kawan ku sudah berdengkur. Ada juga aku terfikir yang aku hendak memanggilnya, tetapi tertahan kerana khuatir. Setelah tiada adengan yang boleh di-tonton aku pulang dalam kaedaan sia-sia.
Selang beberapa hari kawan ku datang. Aku bertanya kalau dia ingin menonton yang lain- Bangsa Negro, agak ganas. Dia mahu. Sebentar kemudian dia pulang. Aku mengambil masa sebelum kerumahnya. Dari intian ku kedudukan mereka macam malam dulu juga. Isterinya bersandar ke-dada kawan ku dengan kain yang dia pakai sudah tidak menutupi dadanya lagi. Kawan ku asyik mengentel teteknya saja. Sekali sekala aku perhatikan tangan kawan ku merayap di-dalam kain isterinya hingga ke-bawah perut. Aku merasa seronok kerana kali ini tentu mereka main.
Tamat cerita setelah t.v. di-matikan aku lihat kawan ku menatang isterinya yang sudah bogel menuju ke-bilik. Tak semena-mena "Meretol" ku mengeras.
"Malam ni kita main puas-puas ia Non kerana start esok Ngah duty malam" kawan ku bersuara setelah meletakkan isteri-nya di-atas katil sambil menanggalkan kain sarongnya. Dalam cahaya samara-samar aku perhatikan yang senjata kawan ku sederhana saja.
Setelah dia mencium dan merapa tubuh isterinya ala kadar dia pun melebarkan kangkang isterinya dan terus tertiarap di-atas perut isterinya denagan ponggong-nya di-gerakkan ke-atas ke-bawah. Tak sampai beberapa minit dia terus tiarap di-atas perut isterinya.
"Apa-lah Ngah ni cepat sangat" isterinya mengomel, mungkin belum puas. Tanpa menjawab kawan ku bangun dan terus kedapur. Setelah dia masuk ke-bilik semula isterinya bangun dan menuju ke-dapur. Aku juga turut menuju ke-dapur.
"Apa-lah Ngah ni kita belum puas lagi dia dah selesai" isterinya mengomel dengan kedengaran bunyi curahan air. Mungkin dia sedang membasuh cipap-nya. Sampai di-dalam bilik aku perhatikan yang dia begitu sukar untuk tidur.
Aku tinggalkan mereka setelah "Meretol" ku reda dik perbuatan tangan ku sendiri. Sepanjang perjalanan pulang aku mencari idea bagaimana hendak bertindak. Apa tah lagi setelah mendengar yang bermula malam esok kawan ku duty malam.
Malam esoknya aku memberanikan diri untuk pergi kerumah kawan ku. Aku perhatikan hanya ruang tamu saja yang bercahaya di-terangi oleh cahaya dari t.v. Aku cuba mengintai, rupa-nya si-Non sedang menonton b/f dengan tangan kanan berada di-celah kelengkang-nya.
Setelah puas mengintai baru aku pura-pura memanggil nama kawan ku. Lama juga baru kedengaran suara Non bertanyakan siapa. Bila aku beritahu siapa aku dan datang dengan tujuan apa baru Non yang sudah berpakaian membuka pintu sambil bersuara, "Abang Ngah tiada, dia kerja malam".
"Kalau begitu tak apa-lah Non biar saya pulang" kata ku sambil menghulurkan tape yang aku bawa.
"Apa salahnya kalau abang ngah tiada, masuklah dulu" Non berkata.
Aku buat-buat jual mahal sebelum masuk dan bertanya, "Mana anak-anak Non?".
"Mereka sudah tidur" balas Non yang duduk berdepan dengan ku.
Lama juga kami terdiam sebelum aku buat pura-pura tahu tanda-tanda di-tubuh Non konon-nya Non belum pernah mendapat kepuasan yang sebenar bila melakukan seks. Non hanya tunduk, aku dapat perhatikan yang dia kerap mengerling ke-arah kelengkang ku. Maklumlah aku sengaja mengenakan seluar sukan yang ketak dan benjolan "Meretol" ku pula agak ketara kerana aku tidak memakai underwear.
Kerana aku sudah agak masak dengan body-languagge seseorang aku faham apa yang Non sedang fikirkan.Gelora nafsunya masih membara kerana baru lepas menonton. Aku bertanya kalau-kalau dia hendak menonton tape yang baru aku bawa Aku bangun dan duduk di-sebelahnya setelah tape dipasang. Aku perhatikan dia tak membantah apabila aku pegang tangan-nya. Aku cuba memegang pehanya, juga tiada bantahan. Kini tangan ku sudah di-atas bahunya. Kerana tiada bantahan aku terus merangkul tubuhnya sebelum aku merapatkan bibirku ke-bibirnya. Apa respond.
Kini aku bertindak agak berani dengan memasukkan tangan ku ke-dalam baju kurungnya sambil mengentel-ngentel putting teteknya.Selesai tayangan aku bangun untuk memasang tape lain. Non membuat aksi yang dia tak mahu aku pasang tape lain sambil merapakan kedua pehanya dalam kaedaan benar-benar gian sebelum bangun menuju ke bilik sambil memandang kearah ku penuh erti. Aku faham dan ikut Non ke-bilik.
Sampai di-dalam bilik aku tanggalkan pakaian Non sebelum aku rebahkan badan-nya di-atas katil yang agak usang bertilamkan tilah kekabu yang sudah agak keras. Aku lakukan segala apa yang aku tahu tidak pernah di-lakukan oleh kawanku. Aku jilat cipap-nya yang sudah begitu berair. Non mengerang kesedapan sambil merapatkan pehanya dengan kepala ku berada dicelah kelengkang-nya yang membuat aku hampir lemas.
Aku menanggalkan pakaianku sebelum menjilat semula cipap Non yang membuat dia semakin berkehandak hingga dia merayu agar aku memasukkan "Meretol" ku. Sambil membelakangi Non, dengan mengunakan air luir ku, aku bahasi "GAMBIR SARAWAK" , dan menyapu kepala "Meretol"ku yang sudah begitu bersedia. Tujuan-nya adalah agar aku lambat terair.
"Meretol" ku aku tekankan dengan pelan-pelan setelah Non sendiri melebarkan kangkang-nya. Non mengetap bibir menahan kesedapan bila "Meretol" ku, aku tekan santak ke-pangkal. Aku membuat aksi sorong-tarik, sorong-tarik hingga Non merengek kesedepan semasa dia hendak terair.
"Bagaimana Non, puas tak?" aku bertanya setelah dia reda. Kerana sebelum ini kawan ku gaggal untuk memberinya satu kepuasan yang total. Non tidak menjawab. Apabila dia perasan yang aku sedang merenung wajahnya dia memejamkan mata.
Aku mencabut "Meretol" ku yang masih tegang dan baring sambil bersuara, "Non naik atas badan saya, kerana saya mahu Non mendapat kepuasan. Sambil mengangkang, Non memegang "Meretol" ku sambil menghalakan-nya ke-sasaran lubang cipapnya yang masih lagi mengharap..
Aku menyuruh Non membuat aksi turun-naik turun-naik ponggong-nya selagimana dia mampu. Sambil menekan dadaku Non melajukan pergerakan turun-naiknya sambil bersuara terketar-ketar beberapa kali, "aduh sedapnya" sebelum berhenti setelah dia terair buat kali kedua.
Kini aku menyuruh Non menonggeng kerana aku hendak menyumbat "Meretol" ku ke-dalam lubang cipap Non dari arah belakang. Tetek Non yang besar kerana sudah beranak tiga berbuai-buai, mengikut rentak hayunan ku. Sekali lagi Non merintih, sambil mengerakkan ponggong-nya arah kebelakang bila aku membuat aksi menyorong. Akhirnya aku melepaskan beberapa das ledekan cecair yang agak pekat, membuatkan Non benar-benar mendapat kepuasan dengan ledakan cecair yang suam-suam panas.
Kami baring terlentang buat seketika kerana kepenatan.
"Apa macam Non, puas tak?" aku bertanya sambil mengereng kearahnya.
Non memberitahu aku yang dia belum pernah merasa begitu puas selama perkahawinan-nya dan bertanya berbagai-bagai soalan. Ada diantara soalan-nya yang tidak aku jawab. "Untung-nya ada "GAMBIR SARAWAK" aku berkata di-dalam hati sambil menopok-nopok cipap Non yang masih basah.
Petang esok-nya aku berkunjung kerumah kawan ku. Dia sedang menarah rumput di-halaman rumah-nya dengan di-temani oleh Non. Kawan ku berhenti menarah bila melihat aku. Aku cuba meninjau kalau-kalau perbuatan ku malam tadi di-ketahuinya.
Non saperti biasa, berkadeaan malu-malu. Kawan ku menyuruh isterinya mengambil air minuman. Sambil berjalan Non ada juga curi-curi memandang kearah kelengkang ku.
Tanpa pengetahuan kawan ku Non memberi isyarat agar malam nanti aku sudi datang. Aku membalas isyaratnya yang aku pasti datang. Selesai minum kawan ku menyambung semula tugas nya. Non yang percaya aku pasti datang mengangkat bekas minuman dengan berkelakuan "TIDAK SABAR MENANTI TUJAHAN MERETOL KU DENGAN KEPALA TAKUK-NYA DI-LUMUR DENGAN AIR GAMBIR SARAWAK".
Saperti di-isyaratkan tepat pada waktunya aku tiba dengan di-sambut oleh Non yang hanya berkemban dengan towel. Ketiga-tiga anak-nya sudah di-paksa tidur agak awal. Non menyuruh aku tunggu sebentar kerana dia hendak membasahkan badan dengan alasan panas. Aku juga turut bersiram sama dengan alasan yang serupa.Sambil bersiram dalam kaedaan bogel kami bercumbuan. Aku cuci cipap Non yambil bersuara, "Misti di cuci bersih-bersih kerana nanti saya hendak jilat". Non aturut sama membersihkan "ku sambil menyua-nyuakan-nya kearah lubang cipap-nya.
Selesai bersiram dengan berlagak seolah-olah sudah lama berkenalan, kami berpimpingan tangan dalam kaedaan bogel menuju ke-bilik. Setelah baring Non menyuruh aku menjilat cipap-nya kerana dia kata seronok bila aku jilat malam kelmarin. Aku memberitahunya yang aku sedia dengan syarat dia sudi mengulum "Meretol" ku. Lama baru dilakukan-nya setelah puas di-suruh.Aku menjilat cipapnya sambil memainkan lidahku dibijik kelentitnya sehingga dia sudah tidak dapat bertahan lagi untuk aku menyumbatkan "Meretol" ku kedalam lubang cipapnya.
Sebelum membenamkan "Meretol" ku, aku lakukan saperti biasa dengan menyapu basahan dari "GAMBIR SARAWAK" keseluruh kepala takukku sebagai penghalang dari cepat terair.
Non saperti biasa akan bersuara kesedapan bila dia climax. Aku pula akan melakukan segala pergerakan untuk memuaskan Non. Bagi diri ku berapa lama aku boleh bertahan bergantung kepada rasa kebas di-kepala takuk ku mengikut kadar banyak atau sedikit cecair dari "GAMBIR SARAWAK".
"Non dah tak tahan lagi, lubang nonok Non terasa pedih, cepat-lah" Non bersuara sambil mencekau-cekau belakang ku setelah dia terair beberapa kali. Aku pula masih setia berdayung sambil memaksa agar aku cepat pancut kerana kasihan melihat Non.
"Taka pa, nanti bila saya pancut hilang-lah rasa pedih" aku menenangkan Non sambil melajukan aksi sorong-tarik ku.
Akhir-nya aku melepaskan satu ledakan yang padu. Non terdiam menahan kesedapan dan cekauan jari-jarinya di-belakang aku reda.
Kali ini kami sama-sama letih dan baring terkangkang buat seketika. Non duduk di-sisi ku sambil memegang "Meretol" ku. Mungkin mencari rahsia bagaimana ia-nya begitu bertenaga. Aku membiarkan saja sambil mengentel-gentel putting tetek-nya. Non membongkokkan badan-nya seraya menyuakan tetek-nya untuk aku nonyot.
Merasakan yang "Meretol" ku sudah tegang semula, Non menyiaraap di-atas badan ku dengan menghalakan cipapnya kearah muka ku. Non mengulum "Meretol" ku. Aku menjilat-jilat cipapnya.
Tanpa di-suruh, Non bangun mengangkang sambil menyuakan "Meretol" ku ke-sasaran. Aku pasti kali ini cipap Non tidak akan merasa pedih kerana ubat kebas tidak sempat aku lumurkan di-kepala takuk ku.
Setelah dia climex aku menyuruh Non baring. Aku memasukkan "Meretol" ku setelah aku melipat kedua belah kaki Non hingga ke-dua lutut hampir mencecah teteknya. Terasa yang aku sudah hapir, aku melajukan tujahan ku.
Akhir-nya kami pancut bersama. Non membalas senyum ku. Aku memberitahu Non yang aku merasakan pancutan kami kali ini akan membuat perutnya berisi. Non menyatakan kalau andaian ku tepat dia tik merasa apa-apa kerana abang ngah ada.
Aku minta diri untuk pulang setelah membersih kan badan. Kali ini Non tidak mengunakan body-languagge lagi, tetapi telah berani bersuara menyuruh aku datang malam nanti.
Permintaan Non dalam mencari kepuasan tetap aku tunaikan bila kawan ku nite-shift. Untuk menghilangkan sangsi jiran abang ngah, aku kerap berkunjung kerumahnya bila abang ngah berada di-rumah. Non saperti biasa akan berkelakuan malu-malu.
Sehingga abang ngah pernah menegurnya dengan berkata, "apa yang hendak di-malukan, bukankah encik Latiff sudah macam keluarga kita" "lebih dari keluarga" aku berkata didalam hati sambil memandang kearah Non.
Satu hari semasa aku sedang breakfast aku bertemu dengan abang ngah dan Non. Aku mempelawa mereka minum bersama. Mereka terima pelawaan ku. Selesai breakfast abang ngah minta diri takut terlambat ke-kelinik sambil membelawa aku kerumah mereka kerana menurut kata abang ngah dia off.
Malamnya aku kerumah abang ngah. Sambil beborak aku sempat bertanya tujuan mereka ke-kelinik. Dengan nada gembira abang ngah memberitahu aku yang Non sudah hamil tiga bulan. Aku cuba mencongak kalau-kalau ia-nya hasil dari perbuatanku di-malam aku membuat ramalan. Aku rasa mungkin.
Setelah melayan anak-anaknya, Non yang kini sudah tidak berapa malu lagi duduk di-sebelah abang ngah. "Non jangan kerja berat-berat" aku bersuara.
"Betul kata encik Latif" sampok abang ngah.
"Ah apalah kamu berdua ni" balas Non dan terus berlalu untuk mengambil minuman.
Aku memerhatikan lengok Non semasa dia berjalan sambil berkata di-dalam hati, "Bila agaknya "Meretol" aku dapat masuk ke-dalam lubang cipap Non.
"Non minggu depan abang ngah duty malam, jangan lah Non berkerja kuat sanggat, takut memudaratkan kandungan Non" abang ngah bersuara semasa Non duduk di-sisinya setelah menuang air minuman.
Non menganggukkan kepala sambil mencuri pandang kearah kelengkangku yang sedang berkhayal setelah mendengar percakapan abang ngah.
Setelah agak lama aku meminta diri untuk pulang. Sebelum pulang abang ngah menyuruh aku membawa pulang vedio player kerana kata-nya mereka sudah tidak memerlukan-nya lagi.
"Abang ngah, gara-gara b/f-lah perut Non berisi" aku mendengar Non bersuara semasa aku sedang mengemas vedio player ku yang membawa tuah kepada "Meretol" ku.
"Salah Non, kerana hendak menonton cerita yang bukan-bukan" balas abang ngah.
"Bukan kerana b/f, bila sudah menjadi suami isteri, biasa-lah isteri akan mengandung" sampok ku sambil menuju ke-muka pintu.
Dalam perjalan pulang aku bersiul-siul kecil sambil membayangkan "Meretol" ku masuk ke-dalam lubang cipap Non dalam dia berkaedaan hamil. Tentu seronok.
Sejak abang Ngah menyuruh aku membawa pulang video player ku, aku sudah agak lama tak kerumah nya walau pun ingatan ku terhadap diri Non masih membara untuk ber…. dengan nya tetapi aku tahan sehingga lah pada satu malam semasa aku sedang menonton T.V seorang diri abang Ngah yang baru pulang dari kerja singgah dan masuk kerumah ku setelah di pelawa.
Semasa minum aku cuba cuba memerhati gerak geri abang Ngah, takut kalau kalau tujuan kedatangan nya untuk memberitahu ku akan perbuatan sumbang ku dengan isteri nya. Aku menjadi lega bila topic perbualan kami tidak menyentuh perkara yang aku sangsikan. Aku berperasaan demikian kerana sebelum ini pernah terserempak dengan nya baru beberapa minit “SELESAI”.
Setelah beberapa meter meninggalkan rumah ku, abang Ngah berpatah balik. Aku menjadi sedikit cemas. Perasaan ku tenteram semula setelah abang Ngah berkata, “Esok hari minggu dan saya off, Non mempelawa encik Latiff untuk makan di rumah kami”. Mendengarkan yang aku sudi datang, abang Ngah senyum dan terus pulang.
Sebelum pergi kerumah abang Ngah aku singgah di restaurant mamak untuk membeli beberapa keping roti canai. Abang Ngah kelihatan senyum bila melihat aku menghampiri rumah nya dan terus memanggil Non yang keluar dalam kaedaan tersipu sipu yang membuat abang Ngah bersuara, “Apa hendak di malukan, macam tak biasa pula”. Kata kata abang Ngah membuat aku sedikit sangsi tetapi aku berlagak seolah olah aku tidak mendengar apa yang abang Ngah ucapkan.
Non mengambil bungkusan yang aku hulurkan dan terus kedapur. Setelah sarapan di sediakan aku dan abang Ngah makan setelah Non menyatakan yang dia akan makan bersama sama dengan anak anak nya.
Selesai makan, aku dan abang Ngah beredar ke ruang tamu. Aku berkesempatan meraba cipap Non semasa abang Ngah ke bilik air dan berkata, “Cipap oh cipap, bila agak nya peluang akan menyelema?” Non hanya tersenyum seraya menguis tangan ku sebelum memanggil anak anak nya.
Selang beberapa lama, abang Ngah meminta izin untuk ke pasar. Puas aku memujuk dengan berbagai kata kata sebelum abang Ngah sudi mengambil not RM50.00 yang aku hulurkan untuk membeli segala keperluan di pasar kerana aku sudah memberitahu nya yang aku akan makan malam sekali. Semasa abang Ngah hendak menghidupkan ingin motor, anak nya yang tua menghampiri kerana hendak ikut dan di bawa bersama.
Mengetahui bahawa Non berseorangan di dapur setelah anak nya yang dua orang lagi bermain di halaman rumah aku terus mendapatkan nya dengan tujuan untuk ringan ringan. Non yang faham tidak menghampakan. Untuk mengelak dari di lihat oleh anak anak nya, Non menarik tangan ku menuju ke bilik air. Aku rangkul tubuh Non dan kami bercumbuan untuk melepaskan rindu yang sudah sekian lama di pendam.
Sambil mengusap usap “MERETOL” ku yang sudah mula mengeras, Non berkata, “Apa lah nasib kau “MERETOL” masa dan kaedaan tidak mengizinkan”.
“Tak apa lah Non nanti bila berkesempatan saya pasti memasukkan “MERETOL” saya di sini” balas ku sambil meramas ramas manja cipap Non. “Itu pun kalau Non izinkan?” sambung ku.
Aku melepaskan pelukan ku setelah mendengar salah seorang dari anak Non menangis. Sebelum beredar Non sempat memberitahu ku yang dia sedia menunggu kehadiran ku bila masa mengizinkan. Aku keluar dari bilik air setelah kaedaan diri dan “MERETOL” ku normal.
Non yang berdiri di belakang ku yang asyik memerhatikan kedua anak anak nya bermain “TENG TENG” segera ke dapur setelah mendengan bunyi motor abang Ngah dan keluar setelah di panggil oleh abang Ngah untuk mengambil barang barang yang baru di beli nya. Sebelum Non melangkah pergi aku bersuara, “Non masak sedap sedap tahu, kalau tak sedap lain kali saya tak mahu datang”
“Betul tu” sampuk abang Ngah.
Sambil duduk bersama dengan abang Ngah di ruang tamu aku bersuara,”Abang Ngah, nanti boleh tolong carikan tukang yang pandai menganti atap rumah, kerana saya kasehan melihat atap rumah abang Ngah yang bocor dan bila hujan begitu menyulitkan keluarga abang Ngah”

Mendengarkan kata kata ku itu lama abang Ngah terdiam sebelum memberitahu yang dia tak punyai wang. Setelah memberitahu nya bahawa aku ikhlas untuk membantu akhir nya dia setuju.

Selesai makan tengah hari aku minta diri untuk pulang dan berjanji malam nanti aku pasti datang.
Sebelum aku beredar abang Ngah memberitahu ku bahawa bermula dari malam ini dia shift malam.
Mendengarkan itu aku pura pura ingin membatalkan sahaja niat ku tetapi di halang oleh abang Ngah dengan alasan lauk banyak. Non yang berada di dapur memerhatikan sahaja perbualan ku dengan abang Ngah.

Melihatkan yang abang Ngah sudah bersiap siap untuk pergi kerja aku meminta diri untuk pulang setelah selesai makan. “Mengapa tergesa gesa En Latiff?” abang Ngah bertanya setelah melihat aku. “Tak apa, lagi pun abang Ngah sudah hendak pergi kerja, nanti apa pula kata jiran jiran”. Balas ku.

Non yang sudah tahu rancangan ku pura pura mengusik, “Biarkan lah abang Ngah, orang tak sudi tak kan hendak di paksa”.

“Jangan lah cakap begitu, nanti bila abang Ngah ada di rumah saya pasti datang” balas ku dan terus pergi.

Selang beberapa jam kemudian aku ke rumah abang Ngah. Dengan cermat aku memuka pintu dapur yang tidak berkunci dan terus ke bilik tidur Non setelah pintu di tutup rapat sambil mengenakan selak nya sebagaimana yang telah kami perbincangkan sebelum aku pulang. Non yang berada di ruang tamu bersama sama dengan anak anak nya yang asyik menonton T.V kedengaran bersuara, “Nanti bila cerita sudah tamat tutup T.V dan pergi tidur, emak pening kepala dan hendak tidur dulu”

“Baik lah emak” kedengaran suara anak anak nya.

Aku sedang baring terlentang sambil mengusap usap “MERETOL” ku bila Non masuk. Aku berdiri dan terus merangkul tubuh Non seraya menanggalkan pakaian nya dan Non membisik kan ke telinga ku, “Kalau boleh jangan bising sanggat takut anak anak Non perasan”. “Kalau begitu kita turun kan tilam takut nanti bunyi katil akan menarik perhatian anak anak Non” kata ku sambil menurunkan tilam dengan begitu berhati hati.

Setelah membaring kan Non aku melutut di celah kelengkang nya dan terus menopok nopok cipap yang tembam dan berkata, “Hai cipap mengapa bila aku teringatkan kau “MERETOL” ku jadi keras semacam”. Non menarik badan ku seraya berbisik di telinga ku dengan berkata, “Agak nya
“MERETOL” En Latiff serasi dengan kemotan cipap saya tak?”

Puas menjilat aku arit arit alur cipap Non dengan “MERETOL” ku sehingga dia bersuara, “Dahl ah tu, masuk kan cepat “MERETOL” En Latiff, lubang cipap saya sudah tak sabar hendak mengemotnya”.

“Nanti bila “MERETOL” saya sudah puas dengan belaian mesra lubang cipap Non, saya hendak rasa lubang yang ini boleh” aku mengusik sambil menyentuh lubang bontot Non dengan kepala “MERETOL” ku.

Mungkin kerana sudah tak dapat bertahan lebih lama lagi Non berkata, “Masuk kan "MERETOL” En Latiff dalam lubang cipap saya dulu, cepat lah En Latiff”.

Aku membetulkan kedudukan ku di celah kelengkang Non dan menekan kepala “MERETOL” ku yang kembang berkilat yang masuk sedikit demi sedikit hingga santak kepanggkal. Non yang sedang menekmati tujahan “MERETOL” ku di dalam lubang cipap nya memejamkan mata sambil mengetap bibir dan lupa dengan hal kaedaan anak anak nya yang masih menonton T.V di ruang tamu.

Aku membiarkan “MERETOL” ku berendam di dalam lubang cipap Non buat seketika. Aku rangkul erat belakang Non dan kami bertukar berkoloman lidah dan melepaskan rangkulan ku bila Non bersuara, “Berhati hati En Latiff, dalam rahim saya sudah bertunas benih entah abang Ngah atau pun En Latiff yang punya, Non tak begitu pasti”.

Aku meminta maaf keatas keganasan ku dan melepaskan rangkulan ku sebelum membuat aksi
sorong-tarik keluar-masuk “MERETOL” ku dengan ceremat. Sambil membuat aksi tersebut kami
tersenyum puas bila mata bertentang mata. Sekali sekala aku meramas ramas tetek Non sambil
menyonyot puting nya silih berganti.

Merasakan yang Non sudah hendak climex aku melajukan aksi keluar-masuk “MERETOL” ku untuk membantu nya mencapai kepuasan yang di cari.

“Oh En Latiff sedap nya, ooohhhh oooohhhhhhh En Latiff laju sikit oooohhh sseeeddaaaaappp” Non merentih manja dan terus terdiam setelah menghasil kan cecair pekat yang turut meleleh keluar bila aku membuat aksi sorong-tarik “MERETOL” ku dengan menghasil kan bunyi “Kelecup kelecap, kelecup kelecap yang agak ketara hingga aku terpaksa berhati hati dengan pergerakan keluar- masuk “MERETOL” ku kerana aku khuatir bunyi tersebut akan di dengar oleh anak anak Non yang sedang menonton T.V di luar.

Mengetahui bahawa Non sudah mendapat kepuasan aku mengusik”Non, boleh saya cuba ikut lubang yang bawah” sambil memberhentikan aksi sorong-tarik “MERETOL” ku.

“Ah En Latiff ni jangan lah, nanti saya tidak dapat merasa kenekmatan pancutan dari "MERETOL” En Latiff, nanti tak subur pula benih yang baru bercambah kerana tidak di sirami oleh air nekmat En Latiff” balas Non.

“Tak lah Non saya acah acah sahaja” balas ku sambil melajukan tujahan “MERETOL” ku kerana aku sendiri sudah tidak dapat bertahan lebih lama lagi. Mengetahui akan kaedaan, lubang cipap Non menguatkan kemotan nya untuk membolehkan aku merasa nekmat satu pancutan yang penuh misteri.

Akhir nya kami sampai bersama ke tepian pantai berahi setelah sama sama meredah badai yang agak bergelora dalam kaedaan bergaya kerana misi kami mencapai kejayaan sebagaimana yang kami harapkan.

Setelah aku dan Non berada di alam nyata semula, aku gosok gosok perut Non dan berkata, “Agak nya bila perut Non semakin berisi nanti tentu “MERETOL” saya kerap hendak masuk kedalam lubang cipap Non tak?”

“Itu pun yang saya harapkan, kerana dari pengelaman yang lepas lepas cipap saya kerap
“BERKEHENDAK” bila kandungan sudah mencicah empat bulan hingga menyukar kan abang Ngah bila di perlukan. Orang kata bayi hendak tumbuh rambut, nanti pandai lah saya mencari helah bila abang Ngah berkerja malam atau pun apa” Non memberi penjelasan sambil mencubit hidung ku.

Apabila mendengar suara anak anak nya Non bingkas bangun untuk mengenakan pakaian nya. Sebelum melangkah keluar Non sempat berbisik di telinga ku, “Nasib baik kita sudah selesai kalau tidak haru”.

“Round pertama memang sudah selesai, jangan lupa round kedua sebelum saya pulang” balas ku sambil meramas ramas ponggong Non.

Bila Non sudah keluar kedengaran anak nya yang pertama bersuara, Tadi along dengar emak bercakap cakap, agak nya emak bercakap dengan siapa?”

“Agak nya emak mengiggau” kedengaran Non bersuara dan menyuruh anak anak nya kebilik air dulu sebelum tidur.

Semasa Non keluar aku sempat mengangkat tilam untuk di letakkan di atas katil. Melihatkan kaedaan ku yang sedang duduk bersandar di atas katil Non senyum dan berkata, “Cepatnya En Latiff menyediakan gelanggang untuk round ke dua?”

“Atas lantai kurang kick lah Non” balas ku sambil membiarkan Non mengelap “MERETOL” ku dengan towel basah yang di bawa bersama.

“Apa lah “MERETOL” En Latiff ni, kita hendak tolong bersih kan dia melawan pula” Non bersuara setelah merasakan yang “MERETOL” ku sudah mula hendak mengeras semula.

“Memang begitu, pantang di sentuh, lebih lebih lagi bila tangan Non yang menyentuh” balas ku sambil merangkul tubuh Non untuk bersandar ke dada ku. Setelah Non selesa bersandar ke dada ku, aku meramas ramas kedua dua buah tetek Non dan sekali sekala mencium tengkok nya.

Setelah agak lama bersandar di dada ku Non kerap mengalih alih ponggong nya kerana dia merasa geli bila “MERETOL” ku yang sudah begitu keras menyentuh ponggong nya.

Sebelum menanggalkan pakaian nya, Non keluar untuk meninjau hal kaedaan anak anak nya dan masuk semula dan terus menanggalkan pakaian nya seraya berkata, “Mereka sudah lena, nanti boleh lah En Latiff dayung lama sikit macam yang lepas lepas”. Aku mengangguk kan kepala sambil memegang “MERETOL” ku yang sudah aku sapukan dengan air “GAMBIR SARAWAK” semasa Non keluar tadi kerana aku sudah bertekad untuk menghenjut agak lama sebelum pulang.

Non yang sudah bogel merebahkan badan nya di sebelah kanan ku. Kami berpelokan dalam kaedaan mengereng dan terus bertukar berkoloman lidah. Non yang merasa “MERTOL” ku menujah nujah di celah kelengkang nya berkata, “Nampak gaya “MERETOL” En Latiff semakin ganas”.

Aku tidak menjawab dan terus membetulkan kedudukan ku di celah kelengkang Non yang terus
melebarkan kangkangnya kerana dia begitu suka bila aku menjilat jilat alur cipap nya. Belum pun lama aku menjilat, cipap Non sudah mengeluarkan cecair pekat dengan agak banyak. “Apa ni Non, banyak nya air?” aku mengusik.

“Mana tak banyak, bukankah En Latiff yang pancut ke dalam lubang cipap Non tadi” balas Non.

Setelah puas menjilat jilat alur cipap Non aku baring terlentang sambil menyuruh Non naik mengangkang ke atas perut ku. Setelah aku puas dengan kedua dua tetek nya aku menyuruh Non memasuk kan “MERETOL” ku kedalam lubang cipap nya kerana aku hendak perhatikan hal kaedaan “MERETOL” ku menyelinap masuk kedalam lubang cipap Non yang sudah begitu bersedia dan tidak asing lagi buat “MERETOL” ku.

Merasakan yang “MERETOL” ku yang baru di sepuh dengan air “GAMBIR SARAWAK” berada di sasaran. Non menurunkan ponggong nya. Aku memerhatikan dengan penuh nafsu melihat “MERETOL” ku di telan sedikit demi sedikit oleh lubang cipap Non. Bila kaedaan sudah bagaimana yang di kehendaki, Non memulakan aksi turun-naik turun-naik ponggong nya dan aku cuma bertahan sahaja.

Belum pun beberapa lama, Non sudah mula melajukan aksi turun-naik ponggong nya. Melihatkan itu, aku terpaksa membantu dengan mengerakkan ponggong ku keatas kebawah untuk membantu Non yang sedan mencari kepuasan hingga dia berjaya buat seketika meredakan naluri “MENGHARAP” cipap nya.

Bila sudah reda aku menyuruh Non menonggeng kerana aku hendak memasuk kan “MERETOL” ku dari arah belakang. “Jangan lah En Latiff” Non bersuara bila merasa kepala “MERETOL” ku menyentuh lubang bontot nya.

“Saya tak sengaja” balas ku dan terus memasuk kan “MERETOL” ku ke dalam lubang cipap nya. Aku membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik sambil memegang erat pinggang Non. Aku memberhentikan aksi sorong-tarik “MERETOL” ku setelah mendengar Non ketawa. Aku turut sama ketawa bila Non berkata, “Saya geli hati melihat buah landu En Latiff berbuai buai bila En Latiff membuat pergerakan keluar-masuk “MERETOL” EN Latiff.

Bila kaedaan Non sudah reda setelah climex kali kedua, aku memberhentikan aksi sorong-tarik
“MERETOL” ku dan berkata, “Non tak letih ke kalau perjalanan “MERETOL” saya meneroka alam ghaib di dalam lubang cipap Non masih boleh bertahan lagi”

“Entah lah En Latiff, walau bagaimana pun saya terpaksa bertahan selagi En Latiff belum mencapai
kepuasan” balas Non.

Setelah mencabut “MERETOL” ku yang masih belum mahu mengalah kerana terlebih sepuh, aku ramas ramas ponggong Non sebelum menyuruh dia baring terlentang. Sebelum memasuk kan “MERETOL” ku ke dalam lubang cipap Non aku lap “MERETOL” ku dengan towel basah untuk mengurangkan sepuhan nya kerana aku kasihan dengan diri Non yang terpaksa mengangkang lama sebelum “PERMAINAN” tamat.

Walau pun sudah beberapa kali climex namun lubang cipap Non terus dengan kemotan nya setelah
“MERETOL” ku terbenam habis. Aku terus dengan henjutan ku. Setali sekala aku membongkok untuk bertukar berkoloman lidah dan mencium dahi Non yang sehingga kini masih mahu menerima kehadiran “MERETOL” ku kedalam lubang cipap nya.

Aku perhatikan wajah Non agak berseri bila aku memberitahu nya yang aku sudah hampir hendak
pancut. Pada ku senyuman Non membawa dua erti, yang pertama mungkin rasa letih nya akan hilang bila permainan tamat dan yang kedua, mungkin merasa enak bila cecair pekat yang bakal di semburkan oleh “MERETOL” ku kedalam lubang cipap nya berlaku.

Akhir nya kami keletihan dengan seluruh anggota kami di basahi oleh peluh.

“Bagaimana Non puas tak?” aku bertanya sambil mengering kan badan menghadap ke muka Non.

“Apa tak puas nya, hingga berpeluh peluh” balas Non sambil menyuakan mulut nya ke mulut ku.

“Lena lah tidur kita nanti, nasib baik esok hari minggu, kalau kesiangan pun tak mengapa” kata ku sambil mengusap usap perut Non yang terus bersuara, “Nanti bila isi nya sudah agak ketara mungkin En Latiff tak boleh henjut seperti mana yang baru berlaku, takut saya cepat penat”.

“Tak kan saya hendak memudaratkan kandungan Non” balas ku sambil menarik tangan Non.

Dengan berpimpinan tangan dalam kaedaan bogel setelah pasti yang bilik anak anak Non di selak dari luar kami mengatur langkah menuju ke bilik air. Selesai membersihkan badan kami ke bilik semula.

Sebelum pulang Non menuangkan ku kopi “O” panas yang sudah di sediakan yang tersimpan di dalam flash.

Sebelum beredar aku mencium dahi Non dan berjanji untuk mengizinkan “MERETOL” ku bertandang ke dalam lubang cipap Non bila berkesempatan.

Sudah hampir dua minggu aku tidak berkunjung ke rumah abang Ngah. Petang ini entah mengapa
selepas waktu pejabat perasaan ku begitu meronta ronta untuk ke sana. Melihatkan yang cuaca agak mendung aku memandu menuju kerumah abang Ngah tanpa pulang ke rumah ku dulu. Sebelum ini kalau berkunjung ke rumah abang Ngah aku jarang mengunakan kereta ku. Aku rasa ringkas dengan menunggang motor sahaja.
Dari jauh kelihatan motor abang Ngah berada di tepi dapur. Aku agak gembira kerana sudah lama juga aku tidak berbual kosong dengan abang Ngah. Bila aku keluar dari kereta kelihatan Non membuka pintu depan dan terus masuk kedalam. Aku agak sangsi dengan kaedaan rumah abang Ngah yang agak sunyi. “Mungkin abang Ngah dan anak anak mereka tidur” bisik hati kecil ku.

Non yang aku perasan memuka pintu tadi tidak kelihatan walau pun aku sudah berada di muka pintu. Setelah puas memanggil dan masih tiada jawapan aku terus masuk. Kelihatan Non sedang duduk di meja makan dengan muka yang agak masam. Aku merasa pelik mengapa Non berperangai demikian. Selalu nya bila aku datang pasti di sambut dengan ceria sekali, tetapi kali ini lain macam sahaja.

Aku melangkah menuju ke arah Non dan duduk di sebelah nya. “Mengapa sunyi sahaja, mana abang Ngah dan anak anak Non?” aku bertanya setelah duduk.

“Budak budak pergi kerumah nenek mereka dan abang Ngah balik kampong menziarah abang nya yang sakit dan esok baru balik” balas Non dengan nada agak marah.

“Mengapa Non tak ikut?” tanya ku lagi.

“Ah buat buat tanya pula, bukan kah sebelum abang Ngah pergi dia sudah berjanji dengan Non untuk memaklumkan kepada En Latiff hal yang berlaku” balas Non sambil memalingkan muka nya ke arah jendela.

Untuk meredakan kaedaan aku bangun dan berdiri di belakang Non sambil memicit micit ke dua belah bahu nya dan berkata, “Kebelakangan ini saya banyak urusan, itu sebab saya tidak punyai masa untuk menjengok Non sekeluarga, kalau tidak kerana sebuk pasti saya datang, tak kan saya hendak lepas kan peluang, mentelah setelah perut Non makin berisi” dan terus mengosok gosok perut nya.

Lama juga aku memujuk sebelum Non memalingkan muka nya ke arah ku. Melihatkan yang Non sudah tidak hot lagi aku mengusik sehingga Non mahu senyum. “Ha begitu lah, kan bagus” aku mengusik dan menambah, “Non kelihatan semakin cantik bila senyum dan tambah menyerikan bila perut Non sudah semakin membesar dan “MERETOL” saya……….” Dan terus di balas oleh Non tanpa membenarkan aku melengkapkan bicara ku dengan berkata, “Kalau sudah tahu begitu, mengapa sejak akhir akhir ini En Latiff seolah olah mengelak walau pun kaedaan mengizinkan, atau pun En Latiff sudah bosan dengan saya yang sedang mengandung ini?”

“Bukan begitu, saperti yang telah saya perkata kan tadi, saya agak sebuk” balas ku dan terus mengosok gosok perut Non dan sambung berbicara, “Non rasa tak bayi yang di dalam rahim Non bergerak gerak”.

“Itu tanda nya dia rindukan gosokan dari tangan En Latiff” balas Non.

Hari sudah semakin gelap di tambah dengan cuaca yang mendung, Non bangun untuk menutup ke semua pintu dan tingkap. “Non malam ini kita keluar makan ia atau pun Non hendak saya belikan” aku bersuara setelah Non menghampiri.

“Ah tak payah lah, nanti Non masak apa yang ada” balas Non.

“Kalau begitu elok kita mandi dulu, tetapi saya tidak membawa pakaian lain” kata ku.

“Ah En Latiff ni macam tak biasa pula, pakai sahaja kain batik saya” balas Non.

Setelah menanggalkan pakaian ku dan mengenakan towel yang di hulur oleh Non, aku mengekori dari belakang. “Hai Non bila pula di tebas bulu bulu yang lebat tu” Aku bersuara setelah melihat cipap Non licin. “Abang Ngah yang tolong cukurkan kerana saya merasa rimas” balas Non.

Akhir nya aku mengambil keputusan untuk mencukur bulu bulu ku dengan mengunakan pisau cukur
abang Ngah. “Ha ini baru adil nama nya, si botak bertemu dengan si licin” Non mengusik. “Saya takut setelah botak nanti makin menganas macam Botak Chin Tak?” aku mengusik.

“Ganas pun ganas lah, janji cipap saya puas” balas Non.

Selesai mandi aku mengenakan kain batik yang di hulurkan oleh Non dan terus mendapat kan Non yang sudah mula hendak masak dan berkata, “Dengan berpakaian kain batik saya macam orang Pantai Timur pula”.

“Tak apa lah, Pantai Timur ke atau Pantai Barat, sama sahaja” balas Non dan menyuruh aku duduk di ruang tamu kerana dia tak mahu di ganggu.

Tak lama selepas itu Non datang dengan menyatakan yang makanan sudah siap.

“Non, sementara menantikan makanan sejuk sedikit, apa kata saya suapkan makanan kedalam lubang cipap Non dulu” aku bersuara sambil menarik tangan Non menuju ke bilik.

Melihatkan yang aku sudah bogel Non bersuara, “Patut pun tak mahu makan dulu, tengok tu si botak kelihatan garang”.

Bila kaedaan sudah agak reda, aku tenung muka Non dan bertanya. “Bagaimana, sudah terubat tak rasa rindu cipap Non akan “MERETOL” saya”.

“Bukan Non sahaja, bayi yang di dalam rahim Non mungkin begitu juga, tengok dia diam sahaja” balas Non sambil mengusap usap perut nya sebelum menyuruh aku mengusap sama.

“Jangan jangan dia diam kerana asyik melihat “MERETOL” saya semasa berada di dalam lubang cipap Non tak, jangan di gigitnya kepala “MERETOL” saya sudah lah” aku mengusik.

“Mungkin juga, kerana senjata tumpul abang Ngah tidak sebesar “MERETOL” En Latiff. Tambahan pula kebelakangan ini abang Ngah jarang bermesra dengan cipap Non kerana katanya sudah tidak punyai tenaga” balas Non.

Selesai membersihkan badan kami makan bersama sebelum beredar untuk berihat di ruang tamu. Kini rintik rintik hujan sudah mula menerjah atap abastos yang baru di ganti. Aku memandang ke arah Non dengan memanjang kan muncung ku ke arah atap. Memahami apa maksud ku Non berkata, “Kalau tidak hujan pun cipap Non pasti basah bila En Latiff ada”.

Kini hujan sudah semakin lebat. Aku mengosok gosok perut Non sebelum meraba cipap Non yang licin hingga dia kegelian semasa jari telunjuk ku menyentuh biji kelentit nya yang sudah agak keras dan berkata, “Non agak nya berapa kali “MERETOL” saya sudah meneroka dan merasa kenekmatan lubang cipap Non”.

Non yang sedang mengusap usap kepala “MERETOL” ku berkata, “Agak Non sudah lebih seratus kali atau lebih, cuba En Latiff kira, satu malam habis kurang dua kali, sebulan paling kurang seminggu bila abang Ngah kerja malam dan masa nya pula sudah hampir sepuluh bulan”.

Aku tersenyum puas mendengarkan apa yang di perkatakan oleh Non yang terus bangun meminpin
tangan ku menuju ke bilik setelah kami berdua bogel sambil berkata, “Round ke dua sudah hampir akan berlaku, kerana “MERETOL” En Latiff sudah begitu bersedia”.

“Apa kurang nya dengan lubang cipap Non yang sudah agak basah” balas ku sambil merebah kan badan Non sebelum aku meluaskan kangkang nya.

“Tak sangka hujan di luar dan tempias nya mengena lubang cipap saya” Non bersuara setelah

“MERETOL” ku selamat berada di dalam kemotan mesra lubang cipap nya. Kali ini aku henjut agak lama kerana sempat menyepuh “MERETOL” ku dengan air “GAMBIR SARAWAK”.

“En Latiff dengar tak, hujan sudah reda macam tahu tahu yang kita sudah selesai” Non berkata setelah agak lama mengangkang menahan tujahan “MERETOL” ku.

“Kalau hujan berterusan nanti banjir pula, baru lemas bayi yang di dalam rahim Non” aku mengusik.

Sambil menghirup kopi “O” yang baru di bancuh oleh Non aku berkata, “Lepas ni boleh lah Non tidur dengan lena”.

“Kalau En Latiff tindak menganggu, boleh lah agak nya” balas Non.

“Bagi saya tidak menjadi hal takut takut nanti Non sendiri yang menganggu ketenteraman "MERETOL” saya” balas ku sambil melangkah menuju ke bilik tidur untuk menemani Non yang kata nya kesunyian.

Pagi sebelum pulang Non berkata, “Tak kan En Latiff hendak menghampakan harapan “MERETOL” En Latiff yang sudah jaga.

Faham dengan maksud Non aku menyuruh dia naik ke atas badan ku. Setelah Non selesa dengan kedua belah tangan nya memegang peha ku, aku menyuakan kepala “MERETOL” ku ke arah sasaran. Non segera menurunkan ponggong nya hingga “MERETOL” ku hilang di dalam lubang cipap nya.

Aku meramas ramas ponggong Non semasa dia sedang mengerak kan ponggong nya ke-atas
ke-bawah. Sekali sekala aku cuba memasuk kan jari telunjuk ku kedalam lubang bontot Non dan
berhenti melakukan nya setelah Non marah.

Setelah berusaha se mahu nya akhir nya kami mencapai apa yang di cari untuk memenuhi tuntutan lubang cipap Non dengan bantuan “MERETOL” ku.

“Selepas ini Non jangan risau, saya pasti izinkan “MERETOL” saya meneroka lubang cipap Non bila kaedaan mengizinkan” aku berkata sebelum beredar. Non hanya senyum dan terus menutup pintu.

Semasa memandu aku bersiul siul sambil meraba “MERETOL” ku yang baru meneroka lubang cipap Non sebanyak tiga kali dan berkata di dalam hati, “Hai lah “MERETOL” berapa lama lagi kah agak nya kau bakal menekmati kemotan mesra lubang cipap Non yang tembam dan licin.

Biasanya pada hari minggu aku pasti bangun lambat. Entah mengapa pagi ini aku terjaga awal. Selesai berpakaian aku segera ke pekan untuk sarapan di tempat biasa. Semasa menunggu pesanan aku membelek belek akhbar yang baru aku beli. Dengan sepontan aku hilang selera makan setelah melihat keputusan 4D yang aku beli semalam. Aku menyuruh tuan kedai membungkus sahaja apa yang aku baru pesan dengan di tambah beberapa keping lagi roti canai dan terus kerumah abang Ngah.

Bila aku sampai kelihatan ketiga anak anak Non sudah mandi dan aku segera ke bilik air setelah di beri tahu yang ibu mereka sedang mencuci pakaian. Aku menjadi steam bila melihat alur ponggong Non yang begitu jelas kerana kain yang di pakainya sudah begitu basah hingga melekat di tubuh nya. Tanpa berlengah aku menunjuk kan kepada Non keputusan 4D dan berkata, “Non, usaha kita malam itu berjaya, alur cipap dan bayi yang sedang Non kandung memang mempunyai tuah, lepas ini Non tak payah lagi menyental pakaian, saya akan belikan Non washing machine, nanti bila line clear dan bertepatan dengan malam jumaat kita usaha lagi, ia Non”.

“Bertuah nya bayi ini” Non bersuara sambil mengosok gosok perut buncit nya dan terus memanggil
ketiga tiga anak nya untuk sarapan setelah mengetahui yang aku sudah membelikan nya. Setelah anak anak nya selesai sarapan Non menyuruh mereka bermain di halaman rumah dan jangan bising konon nya aku yang sedang baring di dalam bilik kerana di suruh oleh Non pening kepala.

Aku merapati bila Non masuk dan berkata, “Sempat ke Non, budak budak tak kacau ke?”

“Hendak nya tidak, dulu bila saya gian dan abang Ngah sanggup melakukan, tidak pula budak budak itu mengacau hingga kami selesai” balas Non yang segera baring setelah menanggalkan kain kemban nya.

“Kita main cepat cepat ia En Latiff, setakat melepaskan gian sahaja kerana saya kasihan melihat

“MERETOL” En Latiff yang sudah keras se olah olah hendak menembusi seluar En Latiff” Non bersuara semasa aku hendak menyorong “MERETOL” ku ke dalam lubang cipap nya.

“Baik lah” balas ku dan terus membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik sehingga kami berdua mencapai kepuasan untuk sementara waktu.

“Sempat juga” aku mengusik setelah mencabut “MERETOL” ku dan mengosok gosok perut Non
dengan penuh manja.

“Uncle hendak balik ke, kepala dah tak pening lagi” along bersuara setelah melihat aku keluar dari
rumah.

“Pening juga sikit sikit” balas ku.

“Kalau masih pening, uncle baring lah dulu, nanti bila emak sudah selesai mencuci pakaian saya suruh dia tolong picitkan” sambung along.

Tanpa menjawab aku terus beredar.

Dalam perjalanan pulang aku terfikir untuk ke tempat kerja abang Ngah untuk memberitahu nya agar terus kerumah ku bila dia habis kerja. Sebelum pulang aku kerumah penjual ekor gelap untuk
menanyakan wang hadiah ku yang sudah pun di sediakan nya.

Aku sedang berihat bila abang Ngah datang dan bertanya mengapa aku memanggil nya. Setelah
menjelaskan segala apa yang telah aku niatkan kerana memenangi 4D dengan menunjuk kan kepada nya sejumlah wang yang di bungkus dengan surat khabar abang Ngah terdiam buat seketika. Akhir nya dia setuju dengan apa yang telah aku niatkan. Abang Ngah minta diri untuk pulang kerana kata nya malam nanti dia terpaksa mengantikan tempat kawan nya. Sebelum beredar aku menyuruh abang Ngah menyampaikan salam ku kepada Non.

Tamat berita jam 10, aku berkemas untuk kerumah Non dengan harapan Non faham bila aku menyuruh abang Ngah menyampaikan salam ku kepada nya. Tinggal beberapa meter sebelum tiba kerumah Non aku mematikan injin motor dan menolak nya dengan cermat hingga ke pintu dapur. Aku merasa lega bila mengetahui yang pintu dapur tidak berkunci.

Setelah merapatkan pintu aku menapak dengan cermat dan terus masuk ke dalam bilik tidur Non tanpa di sedari oleh anak anak Non yang sedang menonton T.V. Selang beberapa lama kedengaran Non menyuruh anak anak nya tidur dan berkata bahawa esok aku akan membawa mereka ke pekan untuk membeli pakaian baru dan basikal.

Selang beberapa lama Non masuk ke dalam bilik. “Non, mungkin ini malam terakhir, katil ini menjadi gelanggang untuk cipap Non menerima tusukan “MERETOL” saya. Kerana esok bila kedai dibuka saya sudah berjanji dengan abang Ngah untuk membeli yang baru berserta dengan beberapa barang electric yang Non perlukan” aku berkata sambil menanggalkan pakaian Non.

Sebelum melebarkan kangkang nya, Non mengosok gosok perut nya dan berkata, “Bertuah sungguh kau nak, kerana ibu mu bakal mendapat banyak barang baru”. Aku terus menjilat jilat alur cipap Non dan berkata, “Non, mengapa lubang cipap Non agak ternganga dan bongkom ke bawah, macam mana saya hendak menyumbat “MERETOL” saya?”

Non memberi penjelasan mengapa cipap nya berkaedaan demikian dan berkata, “Nasib baik abang
Ngah kena kerja malam mengantikan tempat kawan nya, dapat juga kita menyudah kan kerja yang di laku kan dalam kaedaan tergesa gesa pagi tadi” semasa aku sedang membenamkan “MERETOL” ku kedalam lubang nekmat nya.

“Mungkin sudah rezeki “MERETOL” saya” balas ku.

“Kini boleh lah En Latiff henjut lama sikit” Non yang sedang menerima tujahan “MERETOL” ku
bersuara.

Aku memperlahankan tujahan “MERETOL” ku setelah Non terair dan berkata, “En Latiff jangan henjut kuat sanggat, takut terkena kepala budak. Tadi kata takut sukar hendak memasuk kan “MERETOL” En Latiff dengan kaedaan cipap saya yang bongkom ke bawah, ini boleh pun masuk santak ke pangkal”

Non mengusik sambil lubang cipap nya mengemot erat “MERETOL” ku.

“Tetapi Non tengok lah, saya terpaksa mengeledingkan badan ke belakang” kata ku.

“Elok juga, nanti bila Non sudah terair lagi kita tukar posisi” aku mengusik.

Bila hajat sudah tercapai, kami berihat sebentar sebelum ke bilik air kerana Non sendiri mengatakan yang dia kurang selesa dengan dengan cipap nya yang berlendir. Selesai membersihkan badan kami kebilik untuk tidur dan berjanji akan memasuk kan “MERETOL” ku ke dalam lubang cipap Non sebelum aku pulang.

Malam nya aku ke rumah abang Ngah untuk mempastikan bahawa kesemua barang barang yang aku pesan sudah di terima nya. Entah berapa kali abang Ngah mengucapkan terima kasih ke atas pemberian ku. Aku pulang setelah mendapat kepastian bahawa esok abang Ngah cuti untuk menemankan ku ke ibu negeri kerana aku hendak menukar kereta baru.

Selesai urusan jual beli kereta, aku mengajak abang Ngah ke shopping kompleks untuk mencari pakaian berjenama untuk dia dan Non. Pada mula nya abang Ngah agak keberatan untuk menerima pakaian pakaian yang aku aju kan. Akhir nya dia mengalah bila aku katakan “DUIT” terpijak.

Beres dengan pakain untuk abang Ngah, aku mencarikan pakaian untuk Non pula. Abang Ngah menjadi tersipu sipu bila aku menyuruh dia mencari panties dan bra untuk Non. Di sebabkan yang dia malu aku sendiri terpaksa memilih dengan mudah kerana aku tahu size nya kerana aku pernah menanggalkan ke dua dua benda tersebut bila “MERETOL” ku berhajat untuk masuk kedalam lubang cipap Non.

Dalam perjalanan pulang aku mengusik abang Ngah dengan berkata, “Tadi apa abang Ngah kata, malu hendak pegang dua benda tu, kini anak anak abang Ngah sudah masuk empat orang, siapa yang menanggalkan kedua dua benda tersebut bila abang Ngah hendak buat kerja”.

“Ish En Latiff ni, tentu lah saya kalau Non memakai kedua dua benda tersebut, tetapi biasa nya bila tidur Non jarang memakai nya” balas abang Ngah dan menyambung, “Macam mana En Latiff tahu size size nya, ke En Laatiff pernah menanggalkan nya”.

“Ke situ pula abang Ngah ni, sebenar nya saya agak agak sahaja, nanti kalau betul betul saya laku kan baru abang Ngah tahu” balas ku.

Hampir tengah malam baru kami sampai. Aku perhatikan Non yang sedang duduk di sofa baru, senyum menyambut kepulangan kami dengan kipas angin berputar ligat di atas kepala.

“Bagaimana Non puas tak dengan apa yang telah saya niat kan?” aku bertanya.

Non mengangguk kan kepala dan terus membawa kesemua pakaian yang aku belikan ke bilik.

“Non nanti bila Non buka kesemua beg plastic dan terjumpa dengan beberapa helai dua jenis pakaian kecil yang macam topeng zorro dan cawat tarzan, ingat tahu ia nya En Latiff sendiri yang pilih” abang Ngah mengusik semasa kami sedang menghirup kopi “O” panas yang telah di sediakan oleh Non.

“Apa boleh buat, terpaksa kerana abang Ngah malu konon” balas ku.

Selesai minum aku minta diri untuk pulang. Sebelum beredar kedengaran suara abang Ngah menyuruh Non mengambil sehelai kain sarong untuk ku dan menyuruh aku tidur di katil baru. Aku menolak dengan berbagai alasan. Akhir aku aku terpaksa mengalah setelah abang Ngah menguggut akan memulangkan kembali segala pemberian ku.

Belum pun sempat aku melelapkan mata kedengaran pintu bilik di buka. Aku agak tergamam bila melihat Non yang masuk dan terus merebahkan badan nya di sebelah kiri ku dan berkata, “Non tidur sini ia, abang Ngah sudah di buai mimpi”.

“Eh Non biar betul” aku bersuara semasa Non berdiri sambil menanggalkan pakaian nya seraya
menyuruh aku menanggalkan pakaian ku. “Tak kan dalam sekelip mata sahaja abang Ngah sudah di buai mimpi” bisik hati kecil ku.

Sebelum baring semula Non terus mengentel gentel “MERETOL” ku yang berkesudahan dengan ia nya keras mendonggak. Setelah Non baring terlentang aku terus mengusap usap perut nya dengan melupakan yang abang Ngah sedang tidur di bilik sebelah bersama sama dengan anak anak nya. Akhir nya berlaku lah apa yang semestinya berlaku bila “MERETOL” yang sudah begitu keras bertemu dengan cipap yang agak ternganga.

Semasa aku hendak ke bilik air untuk mandi aku agak terkejut mendengar kata kata yang di ucap kan oleh abang Ngah, “Bagaimana En Latiff dapat tidur dengan lena tak?”

Aku sekadar mampu senyum sahaja sebelum abang Ngah menyambung, “Lasak juga En Latiff tidur
hingga katil yang baru pun boleh berbunyi, ia lah orang muda, saya sudah berumur dan tidak punya
tenaga” dan terus pergi kerja.

Bila berpeluang aku kerap membenamkan “MERETOL” ku ke dalam lubang cipap Non. Akhir akhir ni aku perhatikan yang abang Ngah kerap membuat kerja malam dengan alasan bertukar
shift dengan kawan kawan. Malam minggu pula anak anak nya kerap tidur di rumah nenek nya. Ia nya berlaku setelah kandungan Non mencecah tujuh bulan.

Ada juga aku bercadang untuk bertanya Non tetapi kerap terlupa bila “MERETOL” ku mengeras.
Tambahan bila Non sendiri berkata, “Nasib baik kaedaan mengizinkan dan En Latiff sudi membantu kalau tidak resah lah saya, abang Ngah bukan boleh di harap, sudah tidak punyai tenaga, tambahan bila kandungan sudah hampir hendak di lahirkan perasaan “HENDAK” saya semakin menjadi jadi”.

“Lepas ni En Latiff tak payah tunggu abang Ngah kerja malam, kalau dia bertugas petang pun boleh kerana Non perhatikan along, anggah dan acik begitu asyik bermain dengan basikal baru mereka” Non berbisik ke telinga ku setelah kami selesai dengan tugas kami.

“Ia lah anak anak kayuh basikal, saya kayuh Non, bagus juga” balas ku sambil menopok nopok cipap Non yang baru menerima tujahan “MERETOL” ku.

Bila kaedaan mengizin kan aku terus membenamkan “MERETOL” ku ke dalam lubang cipap Non.
Akhir nya Non selamat melahirkan seorang bayi lelaki yang di beri nama Taufik. Menurut kata Non rupa nya ada iras iras wajah ku. Kotenya pula boleh tahan tidak macam bayi yang baru di lahirkan.

Mendengarkan kata kata Non aku berkata di dalam hati, “Betul ke Taufik lahir dari hasil benih ku yang bersenyawa dengan benih Non, kalau betul bagaimana?”.

Perbuatan membenamkan “MERETOL” ku kedalam lubang cipap Non yang tembam yang sudah di
tumbuhi bulu bulu halus dan agak sempit bermula kembali setelah Non habis pantang. Walau pun ia nya sudah berlarutan hingga bulan ke enam namun belum menampak kan yang benih dari pancutan
“MERETOL” ku dengan telur yang di hasilkan oleh lubang cipap Non akan bertunas di dalam rahim nya. Aku mengharap agar ia nya terus begitu.

Satu petang setelah pulang dari kerja aku terus kerumah abang Ngah. Melihatkan wajah ku yang agak muram, abang Ngah menyanya mengapa sambil di perhatikan oleh Non yang sedang memangku Taufik. Setelah mengetahui yang aku akan di tukar kan abang Ngah kelihatan sedih dan terus mendapat kan anak anak nya yang sedang bermain basikal.

Non kelihatan muram sambil menyingkap baju nya kerana Taufik menangis hendak menyusu. Aku
menghampiri untuk menatap wajah Taufik. Dengan perlahan dalam kaedaan suara yang tersekat sekat Non berkata, “Hilang lah tempat saya hendak bermanja”. Aku menenangkan kaedaan Non dan berkata, “Saya pasti datang bila kelapangan”.

Melihatkan yang abang Ngah duduk termenung di tangga aku menghampiri nya. Belum pun sempat aku membuka mulut abang Ngah bersuara pelahan, “Saya tahu perhubungan En Latiff dengan Non, saja saya buat tak kesah kerana saya tahu bahawa saya kurang tenaga untuk melayan tuntutan nafsu Non yang masih muda, tambahan pula perasaan cinta saya terhadap diri Non begitu mendalam dan saya takut kehilangan nya, nanti siapa yang boleh tolong bila Non mendesak”.

Aku dan Non menjadi serba salah setelah mendengar kata kata abang Ngah. Sambil tertunduk malu aku dan Non minta maaf. Melihatkan gelagat kami berdua, abang Ngah mententeramkan kaedaan dengan berkata, “Elok lah kita sama sama lupakan perkara yang sudah pun berlaku sehingga terhasil nya Taufik, tak patut saya mengeluarkan kata kata tersebut”. Sebelum beredar untuk mandi abang Ngah menyuruh aku tidur di rumah nya sahaja sehingga hari aku akan di tukar kan.

Selesai makan aku dan abang Ngah ke ruang tamu. Aku memberitahu nya bahawa wang terpijak yang aku perolehi buat kali kedua masih berbaki dan bertanya kalau kalau dia ada hutang di mana mana, kerana aku tidak mahu mereka hidup susah setelah aku tiada. Sebenar nya aku agak cemburu kalau kalau Non terpaksa mengangkang untuk lelaki lain. Motor baru ku akan ku tinggalkan buat kegunaan abang Ngah dan berjanji untuk memasuk kan talipon untuk memudahkan kami berhubung. Untuk perbelanjaan Taufik aku berjanji untuk menanggong nya.

Sebelum masuk tidur, abang Ngah menyuruh Non tidur dengan ku. Non yang kebingungan bertanya, “Betul keapa yang abang Ngah cakap?”

“Pergi lah, esok En Latiff sudah hendak pindah dan bila akan bersua lagi pun tak tahu” balas abang
Ngah dan terus masuk ke bilik nya.

Dengan memangku Taufik yang sudah nyenyak, Non masuk ke bilik dan merebahkan diri nya di sebelah ku setelah menempatkan Taufik di sudut yang selesa dan setelah dia bogel apa bila melihat aku sendiri sudah demikian.

Setelah melebarkan kangkang nya Non bersuara, “Sebenar nya Non sudah lama tahu yang abang Ngah tahu akan perhubungan sulit kita yang sudah tidak sulit lagi, saja Non tidak memberitahu En Latiff kerana takut En Latiff malu dan enggan tidur dengan Non lagi” dan sambung berbicara, “En Latiff jilat alur cipap saya sehingga saya puas ia”.

Aku menyembamkan muka ku kearah lubang cipap Non dan mula menjilat jilat sehingga Non mengerak gerak kan ponggong nya ke kiri ke kanan kerana kegelian bila aku main main kan lidah ku kearah biji kelentit nya. Melihatkan yang Non sudah semakin terangsang aku membetulkan kedudukan ku di celah kelengkan Non sambil menyumbatkan “MERETOL” ku ke dalam lubang cipap Non. Aku merangkul tubuh Non sebelum membuat aksi keluar-masuk “MERETOL” ku dan berkata, “Kali ini saya rasa lain macam kerana tidak bimbang di ketahui oleh abang Ngah, sungguh enak dan nyaman”.

“Janji ia En Latiff, bila kelapangan datang menziarah kami sekeluarga dan jangan lupa akan kehadiran Taufik” Non berkata sambil lubang cipap nya mengemot erat “MERETOL” ku.

“Saya pasti datang, mana saya boleh lupa akan kemotan mesra lubang cipap Non, kalau dapat saya
hendak buat kan seorang adik untuk Taufik”. Aku berbohong untuk menenangkan kaedaan Non.

“Kalau itu yang En Latiff hajatkan, kita main puas puas biar benih hasil dari pancutan "MERETOL” En Latiff tumbuh subur di dalam rahim saya” Non bersuara sambil mengerakkan ponggong nya ke kiri, ke kanan, ke atas dan ke bawah kerana dia sudah hendak terair.

“Kalau ia nya terjadi aku apa peduli, lagi pun esok aku akan pergi jauh” aku berkata di dalam hati sambil membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik “MERETOL” ku dalam mencari kepuasan.

Sebelum berangkat kami berdayung lagi setelah mengetahui abang Ngah dan ketiga tiga anak nya tiada di dalam rumah sebagai tanda perpisahan buat sementara konon. Non telah memberitahu ku yang dia tidak sampai hati hendak melihat aku pergi. Sebelum keluar dari bilik aku cium dahi Taufik setelah memberitahu Non bahawa minggu depan aku pasti datang kerana ada urusan di pejabat yang belum selesai.

Abang Ngah dan ketiga tiga anak nya kelihatan menitiskan air mata semasa mengiringi ku ke kereta dan terus berlalu meninggalkan kawasan rumah abang Ngah dengan membawa bersama seribu satu macam kenangan. Bertemu lagi ke aku dengan keluarga seperti keluarga abang Ngah di tempat baru nanti. Hanya kaedaan sahaja yang akan menentukan nya.

Duit Sewa

Sudin baring di-sofa di-ruang tamu sambil merenung siling rumah sewa kami yang telah tiga bulan tidak di-jelaskan bayaran sewa-nya. Wajah-nya muram memikirkan hari-hari yang mendatang yang kelihatan tidak menjanjikan apa-apa. Gelap bak malam yang gelap gelita tanpa cahaya bulan mahu pun
bintang-bintang yang yang berkelipan.
Tipah yang bertubuh kecil sedeng menetekkan bayi pertama mereka yang di-lahirkan seminggu sebelum Sudin di-berhentikan kereja, kerana kilang tempat beliau kerja dulu sudah memberhentikan operasi-nya.
Sudin merenung ke-arah Tipah dengan penuh sayu. Demi cinta, Tipah sanggup membelakangkan keluarga-nya dan lari ikut Sudin bernikah di-Selatan Thai. Untuk membawa Tipah pulang ke-kampung tak mungkin kerana keluarga Tipah sudah membuang-nya dan tak mengaku Tipah anak mereka. Kini timbul satu penyesalan yang tak mungkin di-perbaiki lagi.
Ada juga Sudin memcuba mencari tapak untuk membena gerai dengan tujuan hendak menjual kuih-muih dan goring pisang. Tetapi dia takut kerana beberapa hari lepas sedang dia merayau-rayau dia terserempak dengan pehak penguatkuasa Majlis Daerah sedang merobohkan beberapa gerai yang
konon-nya HARAM tanpa belas kasihan.
Kini wang pampasan yang ada sudah makin susut. Satu hari tanpa berfikir panjang Sudin pernah menyuruh Tipah mengadai maruah diri untuk sesuap nasi. Tipah membantah.
Untuk melepaskan tension dan akal yang pendek Sudin hilang pedoman untuk terus hidup. Kini dia mula berjinak-jinak dengan dadah tanpa pengetahuan Tipah. Satu perbuatan yang samesti-nya di-elakkan.
Satu pagi sedang mereka tiga beranak berada di-dapur, Sudin mendengar ada orang memberi salam. Salam di-jawab, daun pintu di-buka, tetamu yang datang ada-lah Pak Aji Abdullah dan Mak Aji Fatimah, tuan rumah yang mereka sewa.
Dengan hormat Pak Aji dan Mak Aji masuk dan terus duduk di-sofa atas pelawaan Sudin. Sudin ke-dapor untuk memanggil Tipah. Tipah datang sambil mendukung bayi pertama mereka. Mak Aji minta untuk memangku bayi tersebut, kerana Tipah hendak ke-dapur untuk mengambil air minuman.
Pak Aji bertanya berkenaan dengan wang sewa yang sudah tiga bulan tak di-jelaskan. Mendengarkan itu Sudin dengan nada sedih menceritakan segala yang menimpa diri-nya dari awal hingga akhir.
Mendengarkan penjelasan dari Sudin, Pak Aji menampakkan reaksi sedih dan berjanji akan cuba membantu dengan menyuruh Sudin sekeluarga berpindah ke-kebun-nya yang kata-nya dalam beberapa minggu lagi penjaga yang sedia ada akan berhenti kalau kena cara-nya.
Semasa Sudin sedang mempertimbangkan pelawaan Pak Aji, Mak Aji minta izin untuk ke-dapur untuk memdapatkan Tipah. Sudin tertunduk mendengarkan kata-kata Pak Aji yang dia anggap ikhlas untuk membantu. Pak Aji menghampiri dan membisikkan sesuata kepada Sudin. Sudin tersentak mendengarkan bisikan Pak Aji. Tetapi apabila memikirkan masa depan dan bekalan dadah yang
berterusan Sudin menjadi serba salah. Tanpa berbincang dengan Tipah terlebih dulu Sudin setuju dengan syarat Pak Aji bayar down payment. Pak Aji senyum sambil menghulurkan beberapa keeping not biru muda yang di-sambut riang oleh Sudin.
Setelah habis meneguk air kopi yang di-sediakan oleh Tipah, Pak Aji dan Mak Aji minta diri untuk pulang. Sambil melangkah keluar Pak Aji menepok bahu Sudin yang Sudin seorang mengerti maksudnya kerana persetujuan telah di-capai.
Bila Pak Aji dan Mak Aji sudah hilang dari pandangan, Sudin menghampiri Tipah dan menjelaskan segala apa yang dia dan Pak Aji sudah persetujui. Tipah tunduk dengan air-mata-nya berlinangan.
“Sampai hati abang buat Tipah begini” Tipah bersuara dengan nada yang tersekat-sekat. Sudin memujuk dengan bersungguh. Akhir-nya Tipah berhenti menangis setelah termakan akan kata-kata Sudin. Sudin mencium pipi Tipah dan berjanji bahawa pengorbanan Tipah hanya untuk melangsaikan tunggakan sewa rumah dan lepas itu Sudin berjajni akan mengambil upah memersihklan kebun Pak Aji.
Sudin sudah berpakaian kemas. Tipah sedang menetekkan bayi-nya apa kedengaran satu ketukan di-daun pintu. Sudin memuka pintu untuk membolehkan tetamu ISTEMEWANYA masuk. Dia menghulurkan sesuatu kepada Sudin sambil memberitahu yang dia akan bermalam di-rumah Sudin kerana isteri-nya telah pergi ke-Ipoh.
Sebelum Sudin meninggalkan rumah, Pak Aji minta dia membawa masuk segala barang keperluan dapur yang ada di-bawanya bersama. Selesai memunggah semua barang-barang Sudin bersiul-siul kecil menonggang motor capcai buruknya menuju ke-sarang.
Pak Aji menutup pintu dan terus duduk di-sebelah Tipah yang masih menetekkan bayinya. Tipah terpaksa senyum walaupun hati kecilnya membantah. Pak Aji cuba memegang tetek Tipah yang sebelah lagi. Tipah membiarkan saja. Kerana kurang selesa Pak Aji menyuruh Tipah menanggalkan baju T-nya. Tipah akur dalam kaedaan terpaksa.
Setelah puas menyonyot putting tetek Tipah silih berganti dengan bayi yang sedang menetek Pak Aji ke-dapur untuk menjerang air. Sebelum bertarung Pak Aji mesti membuat persediaan yang rapi dengan meminum kopi campur ramuan tongkat ali bersama jadam khas yang ada di-bawa bersama.
Tipah ke-dapur mendapatkan Pak Aji ssetelah bayi-nya tidur. Pak Aji senyum bila Tipah menghampiri dan menyuakan kepada Tipah secawan kopi. Mereka berbual dengan berbagai kata pujian di-ucapkan oleh Pak Aji terhadap diri Tipah yang kecil molek. Walau pun Tipah bertubuh kecil dan tak sampai
lima kaki tinggi, tetapi susuk badan-nya mengiurkan. Tipah memaksa diri-nya untuk senyum. Kerana hingga ke-saat ini Tipah masih belum boleh menerima hakikat akan perilaku Sudin.
Setelah lama mereka berbual di-dapur, Pak Aji mengendung Tipah menuju ke-bilik tidur sambil mematikan switch lampu dapur dan ruang tamu. Sampaidi-bilik Pak Aji duduk berlunjur bersandar di-dinding katil. Tipah di-baringkan dengan berbantalkan peha-nya. Tangan Pak Aji mula
merayap-rayap ke-dalam baju T yang di-pakai Tipah untuk meramas-ramas tetek yang agak bulat dan berisi. Sekali-sekala Pak Aji mencium dahi Tipah sambil berkata. “Tipah jangan salah anggap akan hajat Pak Aji, Pak Aji tidak bermaksud untuk mengambil kesempatan ke-atas penderitaan Tipah. Lagi pun Sudin sudah mengizinkan. Kini yang Pak Aji nantikan hanya jawapan positif dari Tipah.
Di- kala itu baju T dan bra yang di-pakai Tibah telah berjaya di-buka oleh Pak Aji. Kini tangan-nya mengosok-gosok perut dan terus merayap ke-celah kelengkang Tipah dan terus berbicara. “Sebenar-nya Pak Aji suka dengan perempuan yang bertubuh kecil macam Tipah ni. Ia-lah senang di-kendong, sedap di-peluk dan di-belai mesra”
Dalam sedang berbicara dengan berhemah Pak Aji berjaya menanggalkan pentis biru muda Tipah. Kini jari-jari-nya bermain di-lurah lembah Tipah membuatkan Tipah sedikit terangsang tambahan dengan nonyotan putting tetek-nya. “KALAM” Pak Aji pula bergerak-gerak ganas di-bawah kepala Tipah Se-olah-olah memaksa Tipah merelakan saja segala hajat Pak Aji.
Tipah kini berada di-persimpangan jalan kerana termakan dengankata-kata manis di-tambah lagi dengan tangan dan mulut Pak Aji yang pandai memainkan peranan. Kini Tipah sudah hampir memenuhi hajat Pak Aji kerana gelodakan nafsu-nya yang mukin sukar di-bendung bak empangan yang akan pecah kerana tak dapat menahan lempahan aliran air yang deras. Begitu-lah rangsangan
yang sedang Tipah hadapi dek permainan Pak Aji yang begitu berdeplomasi.
Tipah di-baringkan dengan cermat dan mencium pipinya. Pak Aji mengunakan segala pengelaman yang ada dengan sebaik mungkin, kerana dia mahu biar Tipah benar-benar terangsang dan merelakan. Pak Aji menopok sekeping lurah yang indah kegemaran si-gembala kambing dengan meniup seruling bambunya.
Pak Aji memainkan jari-jari-nya di-sekeliling lurah yang di-tumbuhi oleh rumput-rumput halis. Tipah kegelian dengan meluaskan kangkang-nya. Puas dengan jari-jarinya, Pak Aji mengunakan lidah kesat-nya untuk menerokai lurah Tipah yang kini sudah mulai lecah. Pak Aji senyum dengan respond
yang di-berikan oleh Tipah.
Pak Aji bangun untuk menanggalkan baju melayu dan kain gombang-nya. Dengan KALAM-nya yang bergerak ganas di-dalam seluar kecilnya Pak Aji baring di-atas badan Tipah sambil mengucup kedua bibirnya yng comel. Mereka bertukar koloman dan hisapan lidah. KALAM Pak Aji menujah-nujah ke-arah alur lembah Tipah dengan ganas dari dalam seluar kecil-nya yang masih di-pakai.
Pak Aji membiarkan saja kerana di-mahu biar Tipah sendiri yang meminta agar permainan yang penuh nekmat di-teruskan melebihi sempadan perbuatan durjana mereka. Akhir-nya Tipah mengalah dengan merengek-rengek meminta Pak Aji membelai lurahnya yang sedah semakin lecah. Pak Aji senyum dan bangun untuk menanggalkan seluar kecilnya.
Melihat saja KALAM Pak Aji yang agak besar, Tipah tergamam. Sambil duduk dengan arahan Pak Aji Tipah menjilat-jilat kepala KALAM Pak Aji yang mengembang berkilat macam cendawan busut. Jari-jari Pak Aji liar bermain di-permukaan lubang lurah Tipah yang tak mampu bertahan lama lagi.
Mendengarkan rengekan yang berterusan, Pak Aji merebahkan badan Tipah dan memainkan KALAM-NYA di-alur lembah Tipah. Kini seruling si-anak gembala sedang mengalunkan irama yang mendayu-dayu.
Sebelum membenamkan KALAM-NYA kesasaran yang sudah sedia menanti dengan begitu mengharap, Pak Aji berbisik di-telinga Tipah, “Boleh Pak Aji teruskan dan Tipah tak akan menyesal”. “Masukkan-lah Pak Aji, Tipah dah tak tahan, Tipa rela” Tipah bersuara dengan nada benar-benar mengharap. “Terima kasih Tipah” Pak Aji bersuara sambil membenamkan KALAM-NYA. “Aduh Pak Aji Pelan sikit, sakit” Tipah bersuara semasa kepala KALAM Pak Aji
yang kembang berkilat hendak melepasi.
Tipah mengetap bibir semasa Pak Aji sedang membenamkan KALAM-NYA sedikit demi sedikit. Pak Aji senyum puas setelah KALAM-NYA berjaya masuk sambil berkata di-dalam hati, “Baru kau tahu siapa Pak Aji” sambil membuat aksi sorong-tarik sorong-tariknya dengan berirama.
Tipah yang tadi-nya merasa sedikit kesakitan kini sudah mula active dengan mengerakkan ponggong-nya mengikut irama hayunan Pak Aji. Tipah membuka mata sambil melimparkan satu senyuman manja kepada Pak Aji. Pak Aji sambut senyuman Tipah dengan mengucup ke-dua bibir sebelum menyonyot tetek Tipah yang berisi.
Tipah sudah hilang pertimbangan dengan melajukan pergerakan ponggong-nya. Pak Aji faham dan melajukan tujahan-nya agar Tipah mencapai kepuasan dengan sempurna. Pak Aji dapat rasakan cecair nekmat hasil tusukan KALAM-NYA yang padu memancut keluar dari dalam lurah Tipah.
Pak Aji masih lagi menghenjut walau pun Tipah sudah terair buat kali kedua. Kini Tipah sudah terair kali ketiga namun Pak Aji masih steady walau pun pertarungan sudah hampir 30 minit. Melihatkan Tipah sudah keletihan, Pak Aji melajukan tujahan-nya dan akhir-nya Pak Aji melepaskan satu ledakan
padu bertepatan dengan Tipah yang terair buat kali ke-empat.
Setelah kekeringan peluru Pak Aji mencabut KALAM-NYA dan terus ke-bilik air. Bila Pak Aji ke-bilik semula, Tipah masih terdampar keletihan. Pak Aji menyuruh Tipah membersihkan badan kerana dia hendak tolong picit tubuh Tipah yang kecil molek untuk menghilangkan segala kelenguhan.
“Tipah nanti bila kau dan Sudin jadi pindah ke-kebun, Pak Aji belikan katil baru, baru nanti tak sakit badan. Itu pun kalau Tipah sudi membelai KALAM Pak Aji dan Sudin mengizinkan” Pak Aji bersuara sambil memicit-micit ponggong Tipah. “Bagus juga cadangan Pak Aji, dah merasa pemberian Pak Aji tak kan Tipah tak izinkan. Tempat jatuh lagi di-kenang inikan pula tempat yang dapat memberikan kepuasan” jawab Tipah selamba sambil memegang KALAM Pak Aji yang sudah mengendur dan terlentuk kepenatan.
Tipah bangun kerana bayi-nya menangis. Pak Aji baring terlentang dengan satu perasaan lega dan puas. Tipah merebahkan badan-nya di-sebelah Pak Aji setelah bayi-nya tidur semula. Mereka menanggalkan pakaian kerana Pak Aji hendak tidur berpelukan dalam kaedaan telanjang bulat.
Sukar buat Tipah melelapkan mata kerana tusukan yang luar biasa KALAM Pak Aji masih terasa, juga memikirkan yang Pak Aji akan meniduri-nya lagi dua malam saperti apa yang sudah di-persetujui oleh Sudin untuk menjelaskan tunggakan sewa rumah.
Pagi sebelum pulang KALAM Pak Aji meneroka lubang lurah nekmatku. Satu hayunan yang hampir 45 minit baru tiba ke-garis kepuasan buat Pak Aji. Akibat-nya lurah Tipah merasa pedih dan sukar untuk berjalan dengan betul buat seketika.
“Malam nanti Pak Aji datang ia- Tipah sayang” Pak Aji bersuara sebelum pergi sambil mencubit manja pipi Tipah.

Isteri orang

aku kerja jual PC kat KL.. biasenye bile beli siap pasang terus...so adela satu hari nie.. manager aku perempuan die kate pegi antar pc kat rumah nie,... so aku seperti biase hantarlah.. mase tu first delivery pukul 10:15am (rumah banglo setingkat)setelah picit loceng due tiga kali datang laa akak nie bukak pintu (mak aii pakai baju tidur ...jarang pulak tuu)...

aku pun kate nak install PC... dia kate laki dia yang beli dia tak tahu sangat pasal PC nie... abih tu dia suruh pasang kat one corner kat ruang tamu aku pun tanpa melengah kan mase terus pasang... die hilang kejap lepas tuu (..2minit) datang bawak air orange.. aku masih lagi install pc....

lepas tu die terus pergi ke laman (depan hall tempat aku buat kerja..) dia berkebun... masa tuu laa aku start intai body die... puulamak aku tak boleh bayang kan...boleh nampak puting dia hitam pekat size 30b agaknye... tapi bawah dia pakai underware..warna putih berbunga..Kih kih kih... dan satu posisi yang paling aku tak tahan... dia mencangkung depan aku....tanpa ku sedari dekat 30 minit aku dok perati dia Pc tak siap lagi aku punye brader punyelah hansome mencanak...

tiba -tiba dia datang kat aku tanye dah siap ke belum aku kate sekejap lagi siap le ...and then die tanye kalau nak belajar computer boleh tak aku ajar aku cakap boleh je tapi mungkin lain kali...mase tu die betul tepi aku ... sempat gak aku tengok pattern tetek dia...sambil cakap cakap mata aku macam dah kena program gerenti stop kat tetek dia... bila pandang dekat dekat dia nie macam jawa sikit putih...aku rase dia perasan aku dok intai body dia...lepas habis install aku kate aku akan call die bila aku boleh datang ajar dia...Dua hari lepas tuu boss aku balik perak...inie le peluang aku nak jumpe akak tuu... aku cal die kate datang lee.. aku pun kemas kemas terus gie rumah dia... sampai kali nie die dah ready tapi kali nie pakai selular pendek menampakkan peha die yang gebu hek.... paki singlet yang loose tuu.ternampak lah longkang buah dada die yang menggunung tuu. aku pun ape lagi start la mengajar... aku bagi die duduk atas kerusi aku berdiri...fuhhh ! line clear giler ****...

boleh nampak clear tetek dia hitam pekat.. time - time mengajar ashik tengok benda tuu je..brader aku menagmuk kat dalam tak tahan....tiba tiba dengan tak sengaje brader aku pun terkena kat badan die...ooops!!!dengan keadaan tengah keras pulak tuu. aku rase dia perasan...die secara sepontan gie tengok kat brader aku yang tengah mengamuk...aku ter sipu-sipu try nak cover.. dia dengan sporting habis kata "rileks laa .. tak kan tak biase...". aku jawab "sorry la kak memang tak sengaje...".. die jawab kalu senagje pun tak pe...." aku pikir eh ade can dengan akak niee....akak tu cakaap lagi youu nie cute lah.. ..aku jawab" tak de lah biase aje...belum habis aku jawap tangan kiri die tarik tangan tangan kanan aku letak kat tetek die... puuHHH!!! gile ****... bagai nak meletup jantung aku... dia kate ok tak die punye... aku mase tuu hantu mane tah datang terus cakap "POWER kak" ....die gelak kat aku lalu die tarik tangan aku ... masuk kebilik....fuuuuHHHHH giler geng aku yang berbekalkan filem blue yang aku pernah tengok....ter pakse meng hadapi wanita yang berpengalaman cam die...sampai kat dalam die terus bukak baju die ...seh!!!! macam bintang filem blue indon yang pernah aku tengok....wui!! gile beb tetek die hitam montok.. aku sikit lagi nak meletup ... tapi aku control...lepas tuu die pelan - pelan bukak baju aku...

aku macam org bodoh ikut je ape die buat...lepas tuu dia rase brader aku dari luar... fuuh besar katanye.... die terus buka seluar aku ....aku tingal uderware saje dengan batang aku mencodak keras gile...dia mula meramas bontut aki fuh berderau badan aku dibuatnye...dan dia terus menyelinap masuk kat bontut lalu menarik spender aku kebawah ter sergamlah brader joe aku yang boleh tahan besarnye.. dia pun mula start jilat... YeeeHaaa fuii sedap gile beb... aku yang tangan tengah sejuk bodoh nie terus menyusap belakang die....dan terus gie kat tetek
die..."my god gebu giler tetek die....lepas tu dia baring kan dirinye dan terus bukak seluar pendek....sehh!!!! bulu die kemas lurus teratur diatas cipap yang tembam.. huih!!! geng tobat semenjak habis SPM tak pernah aku rajin taip banyal cam nie...bagai nak tercabut...tangan aku naip...kalau tak kerana aku suke bace cerita org... mati hidup balik aku tak habis kan cerita aku... tapi bile aku bayangkan berapa juta org akan sumpah aku kalau aku tak habis cerita aku nie...suei! aku 44 hari baik aku terus kan....

aku pun tanpa melengah kan masa terus gie cium hutan lipur lintang akak tuu. fuh bau die one kind punye masm tapie best....aku terus jilat puki die. pade ketika itu lidah aku bertindak cemerlang lebih baik dari kereta company aku punye wiper!!!.. dok jilat punye jilat die start bunyi sound effect...seh lagi laa gua tak tahan.. dalam 5 minit cam tuuaku rase peha die bergetar macam kena karen.. aku terus kan niat murni meng ..Wiper bijinya...die terus mengerang dan mengapit kepala ku dicelah kaang kangnye.....tak boleh bernafas gak aku mase tuu... fuhhh terel gak aku for the first time teji puki orang... dia kemudian kate Ma....!

ooops hampir tersebut nama aku mampus mak aku marah...die kate M come on tolong fuck die...aku pun pelan pelan ambik bantal letak bawah punggung die seperti cerita - cerita kawn aku yg dah perpengalaman...cari lubang punye cari susah lak nak masuk..ciss memalukan kaum..dia gelakkan aku lalu dia pegang gi joe aku masuk piku die.....sehhhh!!!!!fuiiiii!!! sedap nye masuk kat dalam...

undefine word...masuk tolak masuk tolak dalam 5 minit aku tak tahan terus pancut....fuh!!! lepas 2 minit camtuu hantu raye aku datang balik terus on lagi..kali nie die kat atas.lak... aku tahan dan main tetek die...fuii bestnye main punye main ade la 3..4 kali aku pancut...lepas dari hari tuu aku selalu le lepak kat rumah die .. laki die buisness man selalu outstation ... selalu nye bile keluar atau ape die yang belanje aku.. tapi the next year tuu laki die dapat job dekat Kelantan.. die pun ikut sekali... tapi baru dua minggu lepas aku dapat tahu die dah cerai ngan laki die tapi dah anak satu...